Archive

Archive for December, 2007

Birthday Cupcake Rayyisa

December 31, 2007 11 comments

Nyobain salah satu papercup momma yang motif, hihihi… Udah ga ada lagi yg warna gini, nanti ada lagi yg warna coklat. Edible photo by Ina Larizz, thanks ya Naa….

Papercup Momma motif

Buat ulangtahun anak pak Iyan, my ex boss di pabrik panci, hihihi… Suka sedih sebenernya, di pabrik panci itu walopun HRDnya menyebalkan (4 taun outsource aku ga diangkat jadi pegawai tetap, kekekek), tapi temen2ku di interkoneksi especially roaming team baek2 banget, ga ada tandingannya deh dimanapun, kekeluargaannya top banget, huaaa, jadi nangis deh… Semuanya temen baik, bahkan seperti sodara, bahkan ada yg spt ibuku sendiri, hiks hiks… Kadang2 aku kangen banget suasana kerja kayak gitu. Ya sudahlah, semua jalan ada plus ada minusnya ya, kita ambil hikmahnya saja *siEntong mode on :D
Happy Bday ya Echa….

Birthday Cupcake Rayyisa with Edible Photo

Categories: Cupcake, Jualan

Romantic Chocolate Cake

December 31, 2007 11 comments

Hahaha, judulmu nak…

Keder juga bikin ini, secara ini pesenannya mbakku Yuli Batam buat temennya yang baru pulang hanimun dan tinggal di deket kantorku. Sekalian nyobain mixer kitchenAid baru, aku bikin sponge cake Youngky yang pake 15 telur itu, buset dah telornya banyak amiiir, mana sekarang sekilo dah 12rebu, huhuuu… Tapi hasilnya emang top markotop, kuenya lembut dan coklat banget, enak dueehhhh…

3 layer sponge cake yang lembut, 2 lapisan tebal ganache, ditutup dengan ganache tebel lagi, nyammiiiiii…!

Chocolate Spongy Cake

Sponge Cake Coklat Youngy Gunawan

Resep:

Bahan A:
15 btr merah telur (ukuran M)
7 btr putih telur
200 gr gula kastor (manisnya udah pass)
100 gr terigu (aku pake kunci biru)
25 gr maizena
15 gr susu bubuk (aku ga punya, aku pake terigu aja)
15 gr emulsifier (aku ga pake)
25 gr coklat bubuk

Bahan B:
150 gr mentega, lelehkan
3 sdm coklat pasta BF (aku pake coklat pasta biasa)

Loyang :
3 ly bulat 25x4cm atau
2 ly 30x30x2cm, atau
3 ly 22x22x4cm
(aku pake 3 loyang diameter 22, sisa dikit)

Cara membuat:
– campur terigu, maizena, susu bubuk dan coklat bubuk, aduk rata sisihkan.
– Kocok bahan A, kecuali tepung-tepungan, hingga kental, matikan mixer.
– Ayakan campuran tepung diatas adonan telor, secara bertahap sambil diaduk hingga rata.
– Tuang mentega leleh dan coklat pasta, aduk perlahan hingga tercampur rata
– Tuang kedalam loyang, oven hingga matang lk. 15 menit tergantung panas oven. (di aku 25 menit pake suhu 150derajat C)

*Ganache

400ml whipcream ditim sampe panas, tuang ke 500gram DCC cincang, aduk sampe merata dan lembut. Nanti cair gitu hasilnya, masukin kulkas sekitar 3 jam, setip 1 jam diaduk2. Setelah kental dimixer trus dibikin olesan. Ini agak lembek tapi bisa displuit kok.

————————

Susu bubuknya aku ga pake karna ga punya, di rumah lagi ujan dan kasian kalo nyuruh embaknya pergi ke warung ujan2 gitu. SMS papa yg lagi pergi sepedaan, pulangnya nitip minta beliin susu bubuk, eh katanya lagi ada di Sentul, nyasar di bukit apa gitu, buset dah. Pagi2 pamitnya sepedaan cari sarapan ke Pemda Cibinong, lewat Nepal kali ampe jam 2 belom pulang, pake nyasar di Sentul pula, nyampe rumah baru jam 7 malem, ya ampyunnn…. sigh….

Categories: Chocolate Cake, Jualan

Simple Tiramisu

December 31, 2007 6 comments

Resepnya udah pernah ada di kategori Dessert ya.

Aku kurangi whipcream nya jadi cuma 200ml, dan gula bubuknya 50gram aja.
Lady fingernya aku bikin di 3 loyang diameter 22cm. Disiram air kopi dan symple sirup (takaranku 100gram gula + 300ml air, direbus).

Tiramisu
Tiramisu

Kue ini buat temennya mas Andri. Dapet pujian manisnya pas, gak eneg, hihihi… Saking berbunga2nya, pulang dari nganter uang hasil kue yg ditaro saku terbang pas naik motor, huhuuuu, gak kerasa, tau2 di rumah dah kempes aja kantongnya, huaaaa sebelll…. :((

Categories: Dessert, Jualan

Just Opened!

December 31, 2007 9 comments

Selamat siang pemirsa sekalian, hihihi…

Maaf ya, Ulang tahun papa begitu serunya sehingga saya melupakan blog tercinta ini. Oh iya, sehubungan dengan ultah pernikahan ke-3 Januari nanti, aku dapet hadiah mixer baruuu, hohohoo, welcome my KitchenAid…. Fotonya nanti kapan2 aja. Lagian masih norak liat mixer ga dipegangin bisa muter sendiri, wakakak…

Papercup momma batch kedua sudah habis ya, aku lagi mesen lagi, yang berminat SMS aja ke 0812 800 800 8. Nanti juga ada yg motif, tapi nanti aja lihat dulu barangnya ya, aku foto dulu, soalnya harganya lebih mahal kalo yg motif (50ribu dapet 55 buah aja).

Yang kangen Kintan, dia ada disini, lagi nyaingin Olannya mbak Shinta bikin grafiti, kekeke…

Categories: Di balik layar

Papercup Batch 2

December 24, 2007 14 comments

Papercup batch kedua sudah ada, biar ga salah, aku tulis aja disini:

Yang akan dikirimkan:

Ling ling, Fatma Putria, Lesca, Shinta, Ria Chocoloveid, Tuti Cilegon, Shanti Cibinong

 

Yang mau ngambil sendiri:

Ochie, Lydia, Nilam Sari, Dewi Joris, Dhani, Aryani

Yang belum konfirmasi:

Anyla, Hervin, Qifty, Mega, Oke, Lystin, Fa

Qifty dan Mega tolong hubungi aku ya, kemaren hapeku full smsnya dan aku hapus semua smsnya padahal lupa belum simpen nomer kalian. Yang merasa udah janjian sama aku tapi belum tertulis di atas hubungi aku di nomer 0812 800 800 8 (SMS only, ga usah ke imel).

Thanks everyone….

Categories: Uncategorized

Xmas Cupcakes 2007

December 19, 2007 5 comments

Aku mau tutup order sementara, nyalon, santai2, menyambut hari ibu, menyambut mamiku datang, dan menyambut ulangtahun papa, asiiikkk!!

Selamat liburan teman teman! Selamat Hari Raya Idul Adha, Selamat Natal bagi yang merayakan, i love uuuu! muuuaach!

Xmas Cupcakes Maki

Xmas Cupcakes Maki

*harikejepittakliburdisinisebeldeh

Categories: Cupcake, Jualan

Tiramisu

December 18, 2007 6 comments

Potone elek tenaaan… :((

Tukang potonya lagi maen sepeda sih, jadi ga bisa dimintain tolong, yah ga tau deh adanya begini.

Pake resepnya teh Uceu nih, hihihi, dasar pas kursus gak memperhatikan, pas mau bikin pake sms2 lagi ke bu guru, untung bu gurunya baik, kalo aku jadi gurunya udah tak semprot kali, hahaha, murid yang merepotkan….

Tiramisu

Tiramisu

Thanks ya mbak Dianti, semoga mama tercinta cepet sembuh ya. Hihihi seneng banget pas anter kue ini, orang2 rumah baik banget lhooo!

Categories: Dessert, Jualan

Christmas Cupcakes 2007

December 17, 2007 12 comments

Available now… (* with deep voice, persis iklan jualan kaset, kekeke)

Christmas Cupcakes 2007 - Maki Cakes

Poto kue2 yang lain lihat di disini ya.

* Poto diambil oleh Pak guru pas kursus foto kemaren, hihihi, seru dehh…

Categories: Cupcake, Jualan

Soft Color Cupcakes for Indah

December 13, 2007 24 comments

Kue ini, tadi di stasiun dibuka paksa oleh segerombolan orang, hahaha, gak deng, maksudnya ada beberapa orang yang tau aku bawa kue, trus penasaran kali ya, trus pengen liat, jadilah kreseknya dibuka2, nanya2 harga, rumah dimana, trus kita tuker2an nomer henpon deh, hihihi, sumpah ga bermaksud jualan di kereta, lha gimana masak ada prospek customer kita tolak, xixixi….

Cupcakes for farewell Indah

Cupcakes for Farewell Indah

Cupcakes for Farewell Indah

Indah endut teman baikku, kuucapkan selamat karna telah berusaha keras dan berhasil mengumpulkan keberanianmu untuk meninggalkan comfort zone dan meraih cita2 yang lebih tinggi. Iya memang ga mudah meninggalkan lingkungan senyaman pabrik panci ya, hehehe, aku juga pernah melewatinya, ya ampuuun, ga bisa ngemol lagiii, no ambasador, no sogo, huahahaha!!! :)) Gapapa, dengan begitu bisa ngirit gaji, kekeke….

Semoga sukses di tempat baru yaa, kamu akan dapet teman baru, lingkungan baru, pengalaman baru dan hal2 lain yang lebih hebat, trust me!!

Selamaaat…!

==============

btw, papercupnya udah datang! Horee!!! alamat2 tolong dismsin hari ini ya, besok aku kirim2. Kalo ketinggalan, aku ngirim lagi selasa depan.  

Individual Spongebob & Princess Cupcakes

December 12, 2007 14 comments

Pelajaran baru. Bikin cupcake yang dipacking satuan itu sama aja bikin cupcake tanpa packing dengan jumlah 2x lipatnya, hahaha… Mitain satu2nya itu lho, repot. Mana aku ga ada bala bantuan, dieeengngnngng….

Pesanan mendadak, pake edible pula, Ina Larizz lagi keabisan kertas dan baru ada lagi senen ini, yah ga keburu. Mbak Uning lagi liburan ke Puncak (arrghhh). Untungnya mbak Vita penyelamat, tapi harus ambil sendiri ke rumahnya di Jatiasih, bayangkan Depok-Jatiasih, omg, tapi aku kesana juga bersama papa, demi Ariel dan Spongebob. Pulangnya ada accident lagi, dompet yang aku sakuin jatuh dari jaket, huaaaa, mana jalan raya cibubur itu rame sama mobil2 dan truk gede, arrghh!!! Nunggu di tepi jalan sampe jalanan sepi, trus papa ngambilin dompet yg di tengah jalan itu, huaaaa, kacau banget. Thanks a million pa… Pulangnya di jalan diem2an, kekeke, aku sih diem karna merasa bersalah, papa diem karna sebel kali sama aku, hihihi, ceroboh banget bawa dompet, tapi dia orangnya ga pernah marah, jadi diem aja, ga tau dalem hatinya, huahahaha…

Tabung2nya, untung bisa dianter, makasih ya mbak Vierli Sky Bee Cinere, hahaha, ini aku promosiin… Dia TBK + lho, + punya kurir yang bisa anter, jadi yg ga sempet keluar rumah bisa dianterin. Satu jam nyari2 desain packign yang bagus, pita terbatas, ga sempet belanja, duuhh… 3 jam baru selesai mita2in 40 tabung, sigh… pegal linu, xixixix… Ah tabung bikinanku, kamu sangt kereeeennn… huahahha…
Cupcake Box

Princess Disney Cupcakes

Spongebob Cupcakes

Birthday Label on Pack

Ibu Hesti, big thanks to you, gimanapun aku ga akan bisa balas jasa-jasa ibu semasa aku masih kerja di Indosat, seneng deeh punya bos cantik, pinter dan baiiiiiiiikkk banget. Thanks very muccchhhhh!!!
Maap lupa bilang kalo buka tabungnya dari bawah, hihihi….

Categories: Big Order, Cupcake, Jualan

Kursus Food Photography for Blogger

December 11, 2007 17 comments

Kursus Foto akan diadakan hari Minggu ini (karna Sabtu gurunya kuliah, kekeke, cucian deh lo pak guru :)) )

Waktu : Hari Minggu, 16 Desember 2007
Tempat: Perumahan Permata Duta blok E3 no 2, Sukmajaya, Depok 2 Timur
(petanya nanti diimelin)
Jam : 09.00 s/d 15.30
Pengajar: Paki alias mas Andri W

Mengoptimalkan Kamera dan Pencahayaan Seadanya (because ga semua orang punya lampu secanggih yg ada di studio2 foto, hehehe)

Detail Materi:

1. PENGENALAN KAMERA

  • Penjelasan tentang bagian2 kamera dan fitur2 yang ada beserta perannya dalam membuat sebuah foto
  • Bagian2 yang akan dibahas spt : lensa dan macam2 focal leght, body, diafragma, shutter release, setingan iso/asa, de el el

2. TEKNIK DASAR MENGAMBIL FOTO, meliputi :

  • Pencahayaan dasar, mencari sudut cahaya terbaik
  • Mendapatkan fokus yang optimal
  • Pemilihan angle dan komposisi

3. PENGOLAHAN GAMBAR DASAR (pake Adobe Photoshop) meliputi :

  • Cropping
  • Contrast, level, dan curve
  • Memasukkan tulisan, menambah border/bingkai, dll

4. MOTRET BARENG DAN EVALUASI

Pesertanya untuk kali ini 5-6 orang aja ya, kalo banyak2 nanti grogi gurunya, wakakka… Yang positif udah 1 orang, ada yang mau lagi? HPku 0812 800 800 8

Biayanya Rp 150. 000.

Kameranya kamera digital apa aja, asal jangan kamera hape, hehehe…

Categories: Kursus

JCC Cupcakes

December 7, 2007 26 comments

Woahahaha lagi demen pake papercup momma, bikin apa aja juga dimasukin cup, kekeke… *besok bikin tumis ati ampela masuk sini juga kali…

Resepnya udah sering dipost dimana2 ya, lihat arsip aja di kategori cheesecake.

O iya, insyaAllah aku jualan papercup momma ini, mungkin Senin depan (10-des-07) baru nyampe barangnya. Warnanya putih polos, diameter 5cm, ukuran standar, yang mau beli bisa imel aku ke riabobok@yahoo.com atau sms ke 0812 800 800 8. Aku pack per 250 buah, gak bisa lebih kecil dari itu, hihihi… Harganya 125.000 (harga pas yaaa, dolar lagi naik bow). Kalo mau bebas ongkir, yang di area Jabotabek, boleh diambil ke Wisma Mulia kantornya Paki atau ke kantorku di Tebet. Atau yang Depok ambil aja ke rumah sekalian maen.

Mini Cheesecake

* tengkyu potonya Pakiii… :D

Alat Bikin Kue untuk Pemula

December 6, 2007 25 comments

Huekeke, dari kemaren nulis artikel2 kayak yg udah top aja, deuuhhh… Ini berbagi cerita aja sama teman2 yang baru akan memulai hobi bikin kuenya, berdasarkan pengalamanku yang masih cetek ini.

Apa yang harus dipunyai kalo mau bikin kue? Yang pertama niat. Xixixi, iya lah niat. Tidak sedikit lho yang alat2 bakingnya udah secanggih bakery2 kenamaan tapi gak punya nyali menaklukkan tepung, hahahha…

Serius. Yang harus dipunyai adalah:

1. Alat ukur bahan.

Aku taunya ada 2 macem, berdasarkan skala gram/oz, dsb, atau berdasarkan ukuran cup. Nah alat perangnya tentu saja timbangan dan gelas ukur cup. Serrring ada yg nanya, 1 cup itu berapa gram? Nah liat dulu bahannya apa. Misalnya 1 kapas sama 1 gelas batu kan gak sama beratnya toh, makanya lihat dulu bahannya apa. Aku juga suka bingung konversi dari cup ke gram, karna masing-masing situs referensi ngasih standarnya beda, hihihi… Makanya jauh lebih aman bener2 pake ukuran cup aja, ada tuh di Giant Depok 10ribu, udah dapet 1 cup, 1/2 cup, 1/3 cup dan 1/4 cup.
Kalo timbangan, ada manual ada digital. Terserah beli yang mana, yang jelas ada harga ada rupa dong, hahaha…

Aku sih punya 2 timbangan, satunya manual, beli di supermarket, 100ribuan kalo ga salah, cukup menyebalkan dengan ketidakakuratannya. Senggol dikit, doeeeng, berubah jarumnya :(( Lalu upgrade beli timbangan digital Tanita, hehehe, cukup puas, gak pernah rewel, kapasitas 5kg dengan keakuratan 1 gram. Weisss serasa udah profesional, kekeke…

Ukuran cup, punya juga, dari stainless steel, aku beli di titan, cuman mahal banget, 78 ribu, arrghhh… Di Giant Depok kapan itu pernah liat lagi obral, dari plastik gitu, kayaknya 10ribuan gitu deh. Di Ace Hardware juga ada.

2. Mixer

Dari jaman dulu aku ditemani sama handmixer Miyako ku, udah berjasa banget, buat bikin 200 cupcakes oke, disuruh kerja rodi tiap hari juga oke, kekeke… Tapi kalo skala pemakaian sudah semakin besar emang susah, repot, capek meganginnya. Sedang berpikir untuk upgrade ke mixer dengan kapasitas lebih besar, xixixix… Ngincer Kitchen Aid. Aku mau beli doong kalo ada yg juallll…

3. Loyang

Iya, wajib. Ada macem2 ukuran dan bentuk loyang. Yang paling umum ukuran 20, 22, 24, 30cm, bisa bulat atau kotak. Ada loyang biasa, ada bongkar pasang (bisa dilepas sisi bawah dan sampingnya), ada loyang chiffon, ada yg cuman sisinya aja ga ada dasarnya, kekeke… yang penting sesuaikan ukuran loyang dengan ukuran kukusan/oven yang dipunyai, kalo kegedean ya ga bisa masuk toh yooooo… Loyang gak mahal, sekitar 10ribuan, kecuali loyang wilton itu, xixixix, bisa ratusan rebong bow… Di pasar tradisional banyak, atau di toko bahan kue.

4. Oven

Sebenernya gak masalah kalo belom bisa beli oven, beli kukusan aja dulu, nyobain kue yang dikukus2. Aku dulu juga gitu.

Setauku oven itu ada oven tangkring, ini bentuknya kotak gitu, persis kayak kita masak biasa pake panci aja, ovennya ditaro di atas kompor, ga bisa diset mau suhu berapa2, ngeset suhu ya dari besar/kecil apinya, kekeke, bagus untuk melatih feeling, aku juga berawal dari oven tangkring. Seiring waktu, perlu oven yang gede, aku beli oven gas, lebarnya 1 meter, hiahahaha, sekarang jadi penunggu teras karna ga muat masuk rumah. Oven gas ini ya disambungin ke gas, pake api juga, gak ada pengaturan suhu juga, adanya pengaturan besar/kecilnya api. Nah kalo di rumah yang udah pada canggih2 itu biasanya kompor jadi satu sama oven di bawahnya, nah itu ga tau namanya apa, hihih. Ada lagi oven listrik, pake listrik, wattnya gede, kalo rusak repot, aku ga pernah pake jadi ga tau reviewnya.

5. Barang yang lain ya kayak ember buat ngemixer, saringan tepung, spatula, sendok ukur sdm/sdt, whisk, dll lupa :D

Yang harus disadari, belajar itu pelan2, gak semuanya sehari bisa, makanya sabar. Buanyak teknik2 yang hanya akan bisa diketahui dengan praktek langsung, kalo cuman baca teori tanpa praktek ya susah. Bantet, gosong, lupa masukin gula, niat bikin bolu tapi jadinya gulali ya itu semua biasa. Seeemuanya pernah melewati masa2 itu. Coba liat postinganku awal2 dulu, huakakaka, ora nggenah kabeh… Sering gagal, tapi dengan gagal itu kita tau ilmu baru.

Begitulah sodara-sodara sekalian… Ada yg kelupaan gak ditulis gak ya?

Pricing

December 5, 2007 26 comments

Sebenarnya ini topik yang sensitif ya, tapi aku pengen aja nulis tentang ini, sebagai gambaran juga, berbagi dengan teman-teman sesama penjual kue, atau yang akan mengambil tantangan berjualan kue, hehehe… Perlu ditegaskan, ini blog gw yeee, suka2 gw nulis apaa :))

Banyak yang nanya “eh pengen jualan kue ketan item nih, lo jualnya brapaan?” hihihi, pertanyaan yang sangat wajar, tapi ayo kita pelajari apa saja yang harus kita pikirkan untuk menentukan sebuah harga.

Sejujurnya, aku bangga lho, xixixix, bisa bikin kue, iya lah, yang bikin bangga adalah aku belajar dari 0, gak ada warisan ilmu kue dari ibu atau tante atau siapa, my mom wanita karir bow, suibuk sama kerja dan fitness, hahaha…. Pelan2 belajar, dan akhirnya jualan. Dulu tengsin jualan karna gengsi, sekarang punya moto “makan tuh gengsiii, emang bisa beli pampers pake gengsi???” huahahhaa… Dulu yang kalo jajan ga pake ukuran, sekarang beli barang beda serebu duarebu aja mikir, iya, karna cari uang serebu duarebu itu juga susah… Gak percaya? Tryyy jualan kue, hahaha…. Sungguh ini pengalaman yang sangat berharga.

Karna awalnya ini adalah sekedar hobi, aku gak begitu ambil pusing dengan harga, karna bisa bikin customer puas aja udah bikin aku terbang ke awan, hahaha… Tapi seiring bertambahnya waktu, dimana pesenan kue nggak sebiji atau 2 biji, bahkan puluhan atau ratusan, mulai kerasa deh. Bahan-bahan yang dulunya berasa pake sedikit, karna bikin banyak harus belanja sekian lipatnya. Harga bahan juga ga murah. You know coklat sekilo hampir 30 ribu? whipcream juga hampir 30ribu? terigu naik 2000?? Hwaaaa :((

Untuk menentukan harga, ada 2 faktor yang harus dipegang kuat,

1. PEMBELI ADALAH RAJA

Customer bebas mau menentukan membelanjakan uangnya dimana, ke siapa. Kita statusnya adalah salah satu alternatif saja. Jika harga kita di atas yang lain, dan pembeli beralih beli yang lain, gak boleh sebel, hehehe… Deep in your heart, kalo ada customer yang gak jadi beli pasti nyesek deh, hahaha, tapiii… kembali ke rumus awal, pembeli adalah raja, ga bisa diatur2 ya. Bukan berarti kita harus banting harga, no, pikirkan baik2 soal harga ini. Memang tepung dan telur dijual dimana2, tapi merubah tepung dan telur itu menjadi satu santapan yang indah, yang lezat, tidak semua orang bisa. Panjang prosesnya, perlu keahlian. Hargai keahlian itu. Hargai proses menimbang, mencampur bahan [yang ga bisa sembarangan karna beda tipe kue beda penanganan], mengoven dan mengemas kue itu. Hargai waktu yang terpakai. Sometimes ada yang bilang “cupcake kecil gitu kok harganya segitu”, yah ini customer yang perlu diedukasi, kue ga sama kayak kerupuk, beli 1000 perak dapet banyak, dan kadang mahal itu gak selalu berbanding lurus dengan ukuran yang besar. Capedeehhhh… :p

Harga kita dibandingkan dengan yang lain, itu lumrah. Misalnya customer sudah membandingkan harga Y dengan harga X, di Y harganya 3, di X 2, ya tentu beli di X aja, judul nama kuenya kan sama, sama2 blackforestnya. Sesimple itulah. Ini kenapa faktor harga adalah salah satu prioritas terdepan yang harus dipikirkan baik2.

2. CARI PASAR YANG TEPAT UNTUK PRODUK ANDA

Harus ada kesesuaian antara event dan jenis makanannya. Menjual kue juga bukan hal yang mudah. Eventnya harus tepat, pasarnya harus tepat. Jika belum menemukan pasar yang sesuai, bersabarlah, jangan menyerah dengan situasi yang mengakibatkan kita menjual kue kita dengan harga yang tidak rasional hanya supaya laku, laris. Laris ini kata2 yang berbahaya, bijak2lah mengelola bisnis sehingga kata laris itu diimbangi dengan profit yang sesuai, jangan sampai “laris tapi merugi”.

Tukang kue yang basicnya hanya hobi, biasanya juga tidak disiplin. Disiplin maksudnya gini, dengan harga A seharusnya kue yang didapat adalah bolu dengan hiasan buttercream, tapi karena hasrat kreatifitas (hobi jek :D), hiasannya ditambah2i pake fondan, pake coklat, pake manik-manik, pake apalah biar keliatan bagus. Nah, hiasan2 tambahan itu siapa yang nanggung? Tanpa sadar statusnya kita nombok. Gapapa kalo pesenannya 1 biji, kalo 100 biji? Pikirkan… Ini paling sering kejadian deh…

Yang sering lagi, “aku kan masih beginner, gapapa lah gak dapet untung”, hihihi kalo ini aku juga pernah. Kayak2nya kalo customer ga jadi beli artinya udah berakhir dunia, kekeke… Rejeki ada yang atur, patah 1 tumbuh 1000, hahaha… amiiinnn…

Gimana kalo harga bahan naik?

Nah ini, menakutkan kekeke. Penjual kue menaikkan harga kue tidak semudah toko bahan kue (TBK) menaikkan harga bahan2nya. Karna kue dianggap barang jadi, kalo harga naik customer akan curiga bahwa ini trik penjual aja supaya dapet keuntungan lebih. Sedangkan kalo TBK naikin harga, ya kita2 yang jual kue bisa apa? wong kita butuh. Tapiii apakah kenaikan harga itu kita yang harus menanggung, dengan artian memperkecil margin buat nombokin selisih kenaikan harga itu? Udah capek, nombok lagi, hahaha… Terkadang ini bisa disiasati dengan subtitusi bahan sedemikian rupa supaya kalopun terpaksa naik naiknya ga bikin customer jantungan dan akhirnya ga jadi beli. Nah lho, pusing kan jadi tukang kue :))

Tentang subtitusi bahan, aku kurang ahli, aku selalu pake bahan yang disuruh sama resep, takut rasanya beda. Dibilang butter ya pake butter, cari toko bahan kue atau spm yang harga butternya paling murah, kalo perlu ke pabriknya, hahaha…

Menentukan harga, pada dasarnya tentukan:
Harga Bahan
Harga Kemasan
Biaya Gas Listrik Air
Biaya Antar
the most important, margin atau biaya capek
. Jangan sampe udah bikin kue banyaak banget which is capeeeek banget tapi keuntungannya lebih kecil daripada tukang ojek, bukan becanda lho, coba kalo ada waktu itung2 deh, terutama yang berangkat dari hobi.

Nah sepertinya udah aku tulis semua. Pertanyaan untuk semua teman2 yang sudah berani berjualan kue, seberapa besar anda menghargai keahlian anda?

* Semoga ada manfaatnya. Special thanks to mbak De rafayra.com.
Warmest hug to my husband untuk  supportnya yang luar biasa, thanks ya haniiiiii…. 

Categories: Di balik layar, Must Read!

Wedding Cupcakes

December 4, 2007 7 comments

Akhirnya bisa memajang kueku di acara wedding, uhhh senangnyaaa… :)

Go Maki Go! hahahaha….

Wedding Cupcakes Gold

Wedding Cupcakes Gold

* Sori ya rada norak2 dikit, abisnya seneng banget, hihihi…

Ulang Tahun Naya

December 3, 2007 26 comments

Photos by Paki. Enak kalo Paki yang moto ga usah pake cropping2, kalo aku mah 1 obyek bisa 20 kali moto trus ada yang miring, kejungkir, kejeblak, wakakkaa… Thanks yaa Paki, mmuaachh!

80 cupcakes, 20 cookies stick & 2 birthday cake. Start sabtu pagi jam 5, selesai minggu pagi jam 9, masih bisa tidur nyenyak selama 6 jam, hahaha, hore horeee!! Biasanya deuuhhh, *singing* “mukamu kusut, eh rambut acak acakaaann” –> mabuk lagi by cucu cahyati, xixixixi…

Birthday Cake Princess

Bendera bikinan sendiri, iih kereeen deeeh… hahaha… Tinta printer di rumah sudah diisi, asiiikkk!

Cupcakes Swirl with Flag

Edible Photo Cupakes Naya

Cookies Stick Naya

————————————————————————

KURSUS FOTO

Btw, ada informasi dari Paki nih… Sepertinya dia mau ngadain kursus Food Photography for Blogger buat temen2 yang tinggal di Depok dsk. Untuk yang pertama ini mungkin pesertanya sekitar 5 orang aja. Materinya gak yang susah2, intinya bagaimana memaksimalkan kamera yang ada dengan pencahayaan yang ada sehingga hasilnya maksimal.

Sedikit review tentang potonya Paki, foto2nya bisa dilihat disini. Pernah masuk Kompas dan majalah PhotoChip. Sama beberapa kali ikut pameran (pameran apa gak tau, hihihi). Pernah jadi best of the best rally photo Indonikon sekitar hmmm 2 tahun lalu pas masih hobi poto.

Kira2 ada yang berminat? Tulis komen aja, atau sms ke aku di 0812 800 800 8. Nanti waktu dan jadwal diobrolin lagi… Bocoran: Pakinya mau ngursusin soalnya lagi BU buat beli stang sepeda baru, kemaren baru kejungkir pas offroad gara2 stangnya gak enak dipake katanya, huauahahhahaha…

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 171 other followers