Archive

Archive for October, 2011

Karena Saya takut

October 23, 2011 10 comments

Karena Saya takut

by: Yulia Maki

 

Dulu niiih saya…

 

Kenapa saya nggak mau keluar dari perusahaan telekomunikasi (yang kebetulan sudah punya nama besar) padahal status saya kerja disitu cuma karyawan kontrak yang gajinya cukupnya hanya untuk bayar kos dan makan dan beli kaos baru hanya selembar sebulan sekali (kalo cukup)? KARENA SAYA TAKUT nanti kalo ditanya orang kerja dimana jawabnya nggak keren lagi kalo nggak kerja di perusahaan itu :D Karena saya takut kehilangan teman-teman di komunitas tempat kerja saya lagi, karena saya takut nanti temen kerja saya kalo pindah nggak sebaik yang ini. Walopun saya juga takut kalo begini terus kapan saya majunya dari sisi finansial saya, kan pingin kalo ke mol ya beli gitu ga liat2 aja, qiqiqiq, pingin juga kalo makan di restoran, gak nunggu traktiran boss ulangtahun atau ditraktir pacar (dalam hal ini jarang yaah nek paki itu ngajak ke restoran, diajaknya selalu makan di kaki lima dengan alasan “mau ngetest kalo udah jadi istri bisa nggak diajak hidup susah” kakakakakaka *udah tau begini saya mau2nyaaa juga dilamar, wkwkwk*)

 

Dan lalu tapi akhirnya saya pindah kerja karena kepepet.

 

Bekerja saya di sebuah kantor pembuat software yang sebenarnya nih ya sumpah saya nggak ngerti apa yang saya lakukan disitu :D Saya punya kerjaan rutin, tapi saya nggak paham apa sih yang saya tulis itu, apa sih yang saya ketik itu, saya cuma jadi tukang ketik aja, tapi saya nggak keluar juga, saya tetep ada disitu, kenapa? KARENA SAYA TAKUT saya nggak punya penghasilan lagi kalau keluar kerja sedangkan uang dari hasil jualan kue masih kadang ada kadang tiada, kekeke dan karena saya takut dianggap nggak keren karena cuma jadi ibu rumah tangga.

 

Dan lalu tapi akhirnya saya keluar kerja juga karena kepepet, sudah jadi ibu rumah tangga pun nggak papa!

 

Lalu dehh saya terusin hobi dan usaha bikin kue ya walopun ada rasa takut ini kue mau saya jual ke siapa, saya nggak kenal siapa2, di Jakarta nggak ada saudara, temen kantor pun nggak punya. Jujur aja semua yang beli waktu awal2 dulu mungkin karna kasian, huahahahaha… Ada mbak Ade yang sama2 orang depok, saya inget bener, jam 4 sebelum subuh saya harus nganter brownies beberapa buah karena mau dibawa ke kantornya berangkat jam 5 pagi. Dan saya jalani. Merintis dari bawah ya harus niat, harus mau susah, harus pegang komitmen walopun yang saya jual cuman dagangan seharga 30ribu satunya, belum ratu-ratusan ribu atau jutaan seperti sekarang. Komitmen dan kerja keras itu modal utamanya, apapun dagangannya, kalo minumnya ya teh botol sosro :D

 

Ada Indah juga mantan temen di kantor yang pertama dulu, pesen blackforest, aduh biyung inget saya rumah saya udah kayak Titanic tapi versi ancurnya, huakakakaka, dari dapur sampe ke teras berantakan semua karna saya belum tau gimana sih kerja yang rapi, semuanya awur2an, daster belepotan coklat dan krim, dan saya bikinnya dari malem sampe siang baru selesai itu kue 1 biji, dengan bahan yang kebuang banyak sekali karna sempet bantet, gagal nempelin coklat, dll.

 

Satu demi satu saya foto, saya pajang di internet kue dari yang nggak karuan sampai mulai berbentuk, foto kue di www.flickr.com/chefwannabe, dari yang hasil kue seminggu 100 ribu, kadang juga ga ada untung cuman dapet capek hanya karena mengejar portofolio mau membuktikan bahwa saya bisa ngerjain kue yang diminta customer walopun harga diteken sampe penyet, saya jalani.

 

Itulah harga dari pelajaran. Saya belajar sambil jalan, sambil belajar saya praktekkan.

 

Sudah jalan usaha kue, saya ingin pencapaian yang lain. Saya pingiiin sekali bisa nyetir mobil, walopun saya cuma gape naik sepeda onthel, haiahihaihaia, sepeda motor nggak berani, pun nyebrang jalan kaga berani neeek, huhuhuhuhuh, bisa sejam berdiri kaku di pinggir jalan, tanya paki, makanya jaman ke kantor dulu selalu saya dianterin sampe depan pintu kantor, nggak pernah sekalipun ditinggal disuruh nyebrang jalan karna paki tau saya ga akan nyampe kantor kalo disuruh nyebrang, hiahiahiahia…. Kayak begitu kok pingin bisa nyetir mobil, kekekek… Tapi tunggu dulu! Akhirnya saya ikut kursus nyetir. Kursus yang pertama, saya stress berat. Katanya kalo mau pelan injek rem, kenapa kalo remnya saya injek mesinnnya matii???? iya bu, kan kopling harus diinjek juga, kata guru saya. Ngapain ada benda namanya kopling sih?? bikin susah hidup aja!! dst dst yg intinya saya sebel, sebel karna ga bisa-bisa hahahaha.   Akhirnya kalo bete, saya ajakin guru saya pulang cepet atau makan bakso :D. Sampe akhirnya jam pertemuan habis, aku masiiih seperti yaang duluuuu… Ga bisa nyetir dan tambah benci sama mobil.

 

Apa yang salah? Yang salah adalah saya tidak mau membuka diri menerima ilmu baru, saya terlalu sombong, bisa lho saya bikin kue model tas model apa deh name it yg kece2, tapi itu ga ada hubungannya! nyetir is harus tau teorinya dan harus berani praktek. Ok, manusia boleh salah tapi dia juga berhak memperbaiki kesalahannya. Saya ambil kursus lagi, bismillah saya MAU BISA!  Jalan dehh mobilnya, pelan2, kadang mati mesin sampe diteriakin orang, kadang spionnya saya tabrakin :D

 

Sekarang saya sudah punya SIM, bisa mandiri kalo deket2 ga usah minta dianter paki. Walopun pernah hampir nyemplung got, nabrak bemper motor sampe penyok, iya itu harga dari pengalaman.

 

Sekarang saya konsultan produk Oriflame. Saya jalanin MLM via dBCN di www.yuliamaki.net , yg setelah saya tau ini menjanjikan lho, tapi hanya bagi yang mau sungguh-sungguh dan kerja keras! Yang tidak tau, mau untuk belajar sehingga tau. Yang kalau sudah tau mau praktek sehingga maju. Yang selalu melihat kesulitan dengan pandangaiin positif, sehingga daripada cuma ngedumel lebih baik puter otak dan maksimalkan ikhtiar sehingga menemukan jalan keluar. Saya temukan ini di komunitas dBCN.

 

So, how long can you go? apakah bener tekadmu sudah lebih besar daripada gengsimu, kalau belum melangkah saja sudah takut? Apa benar kamu sudah berusaha sekuat tenaga kalau yang namanya takut yang munculnya sebenarnya dari pikiran-pikiran yang belum terjadi saja tidak bisa kamu kendalikan?

 

Yang punya impian besar, tekadnya harus besar, kerjakerasnya harus lebih besar.

 

Produknya oriflame kan luas sekali,ada kosmetik, ada sabun, shampo, buat anak2, buat dewasa, katalognya pun menarik, ada juga katalog online, ada dBCN yang mendukung pengembangan diri kita sbg konsultan, ada upline yang siap menjaga amanah membimbing downline belajar. Think positively!

 

Takut dijauhi teman karna nawarin member atau produk? Takut dibilang lagi BU sampe jualan sabun dan lotion? Teman, berjualan itu salah satu pintu rejeki yang sangat dianjurkan, dan saya yakin seyakin2nya bahwa itu PEKERJAAN MULIA daripada jadi koruptor atau menipu orang minta pulsa, kekekek, ampun dehhhh…  Kalo mau tau, Motivasi dari team saya beda2, ada yang ingiiiin sekali supaya bisa resign menemani anak di rumah tapi tetep dapet penghasilan dengan jalanin bisnis ini. Ada juga yang sudah resign, tapi ingiiin sekali bisa mandiri finansialnya… Ada juga yang sudah bakulan sukses kemana2 tapi ingin menggapai impiannya yang lebih besar lagi. Semuanya impian positif.

 

Apa impianmu? Apa yang akan mengantarmu pada impianmu itu? Apakah tekad dan bukti bahwa kamu memang mau kerja keras mengejar impian-impian itu? Atau cuma diam jadi penonton dan membesarkan rasa takut?

 

Itu pilihan! :)

 

Salam,

Yulia Maki

Independent Oriflame Consultant

www.yuliamaki.net , gabung ya!

Categories: Uncategorized

Mengalahkan Ego, Gengsi daaaan… Alergi (edisi lengkapnya)

October 18, 2011 7 comments

Mengalahkan Ego, Gengsi daaaan… Alergi
by: Yulia Maki

(saya nggak suka nanti dikira kasih jebakan, nulis panjang2 taunya nyuruh ikut MLM, hahaha…. Jadi, ini tulisan mau cerita gimana saya yang “anti setengah mati walopun di dunia kerjaan itu cuma 1 yaitu MLM saya nggak akan ikutt! grhrhrhrh musnah kau MLM!” dan dalam perjalanan hidup saya akhirnya saya ikutan, hihihihi. Saya nggak mudah takluk oleh iming-iming puluhan juta (sombong yaaah, hahaha), tapi akhirnya saya takluk oleh “sebab” yang lain.)

Saya tau mbak Nadia, iya gimana nggak tau, jaman 4 taun yang lalu waktu saya masih ngantor, udah ada tuh tiap buka internet ada iklannya, hahaha, pake banner yang menyala-nyala gonjreng, dalam hati, siapa sih ni orang yaaa, rese dehh, lagi asik ngeblog jugaaa (ngeblog kue gosong, kue bantet, kue rasanya nggak karuan, kikikikik…dulu tuuuh di chefwannabe.wordpress.com), kok ini ngiklan melulu… Apaa? uang jutaan dari internet? undian kaliiik, gak percaya, mau cari uang ya kerja, ga ada begitu-begitu. Lagian saya nggak kenal orangnya, egepe.

Terus kemudian, saya resign dari kantor, karena merasa saya “begitu-begitu” aja dan lebih cinta ngerjain kue daripada ngerjain sesuatu yang nggak saya minati. Di perjalanan jualan kue, pesanlah itu yang namanya mbak Nadia, eh ada beneraaan orangnya yg di iklan2 ituu, hahaha, saya panggilnya ibu boss Oriflame, karna imagenya ya itu, nggak ada lain. Sekarang saya baru ngeh ya, itu adalah efek dari iklan yang gonjreng-gonjreng yang sering muncul itu, image mbak Nadia adalah penjual Oriflame sudah terbentuk gitu di otak saya, gak sadar sayanya, hahaha….

Jalan lagi saya jualan kue, dari kue biasa-biasa aja, sampe sekarang high fashioned cake, jiaaah, klepek-klepek gak, hihihihi, dari yang saya lulusan STM yang gak lulus kuliahnya ini menganugerahi titel pada diri sendiri “Cake Designer”, kekeke, setress ga punya titel sarjana, hahaha… :p Dari rumah yang kecil sampe kamarnya kepenuhan sama alat-alat kue sehingga mengharuskan ekspansi ke rumah yang lebih gede, dan dengan hasil jualan kue juga terbeli lah rumah itu. Dari ovennya tangkring yang kalo ada pesenan kue 4 loyaang, aja, ngovennya harus gantian satu-satu, satu loyang 1 jam, 4 loyang ya 4 jam, belom kalo ada yang gosong nangisnya 2 jam sendiri, total 6 jam, gak tiduuuuurrrrr… Nganter kue dulu dibonceng papa naik motor sambil kita berangkat kerja jam 6 pagi, nganterin kadang dibukain pintu sama yang punya rumah kadang di depan aja nunggu lama, udah lama yang keluar pembantunya aja, kekeke, kesiaaan deh…. sampe kemudian kami bisa beli mobil, menerima orderan kue pengantin, pesta, masuk ke tempat-tempat/hotel mentereng, hihihihii…. Bukan pamer. Hanya menunjukkan kalo kita kerja keras masak sih nggak menghasilkan apa-apa, ada lho, kuncinya cuma jangan menyerah, ups and downs itu ya pasti, terima, telen, kalo biasa nelen yang pahit, yang manis akan terasanya muaniiis banget :D

Terus, saya masih deh asyik jualan kue. Eeeh si iklan gonjreng itu tambah banyak, cuman sekarang pemeran utamanya selain mbak Nadia juga banyak, hahahaha, looh itu kan di temen saya bakul kueh, looh itu kan si temen saya ngeblog dulu, looh itu kan… itu kan???? Penasaran doang, tapi GENGSI. Ngapain yeeh join MLM, memang dari jualan kueh saya nggak bisa hidup makmur? berapa sih dia bonusnya? ah gedean saya tau… Oh dia pamer status dari MLMnya dia bisa beli barang X baru, diiih saya juga bisa beli, 5 malah! week… :p Begitu melulu tiap hari karna itu status FB para penganut dBCn itu sehari ada 50 kalik yaaa, bayangin 50x ngedumel dalam hati karena merasa harga diri saya dirongrong tiap hari (jiaaah kegeeran, siapa juga yang merongrong, kakakaka). Terus saya amati deh satu-satu mereka yang MLMan itu. Suka ngetag2 temen-temennya gituuuh, dikasih semangat, disupport dengan kata-kata positif, diem-diem saya suka bacain, qiqiqiq, baca kan nggak bayar, lagian kan mereka nggak tau, kekekeke….

Terus saya terdampar di blognya salah satu orang yang sudah sukses MLM Oriflame. Orang beneran pasti ya, hahaha. Gajinya sebulan gaji saya kerja kue 10 bulan, hahaha. Nggak, bukan materinya yg mau dibahas. Suaminya kerja kurang sukses apa, suaminya kurang nyukupin apa, tapi beliau tetep tuh ngerjain ini, sampai bisa levelnya tinggi sekali. Takabur saya selama ini, membanggakan apa yang sudah saya punyai, padahal hidup bergerak terus. Yang saya hasilkan selama ini mungkin cukup untuk saya dan keluarga saat ini, saat nanti? belum tahu yaa… Walaupun kue tiap tahun harganya naik, pun mengadakan kursus juga saya lakukan, siapa asetnya? asetnya saya. Gimana kalau ada apa-apa sama saya? -naudzubillah- Saya cinta dengan dunia kue, cinta sekali, tapi ingat….LAPANG SEBELUM SEMPIT. Menikmati yang ada sekarang ya harus, tapi berfikir ke depan ya harus juga.

Saya punya HP. Saya punya internet yang aksesnya unlimited di rumah. Saya punya teman-teman. Bisa lah yaa saya ikut2an itu dBCN, tinggal mau apa tidak, mau apa tidak, mau apa tidak. Apa yang kurang? yang kurang adalah obat anti alerginya, ga ada yang juwaaaaal, kekeke, penonton kecewa :p masih tersisa tuh hari demi hari rasa alergi sama MLM. Saya kikis dikit-dikit. Kebayang nanti kalo alergi udah hilangpun, saya masih menghadapi satu medan laga yang berat, yaitu minta ijin papa, hiks hiks. Suami saya itu denger MLM aja mendelik, muka imutnya bisa ilang dalam hitungan seperlima detik, hiiiyyy gimana dong… :( Ya sudah saya googling lagi, memantapkan hati lagi, kalo hati nggak mantep mana bisaaaa mantepin orang lain. Ada 1 malam saya nggak bisa tidur, browsing sampe mata saya pedes, tekadnya paginya mau menyakinkan papa, mana paginya ada kursus pula, huahaha, waktu Kintan udah berangkat sekolah, duduk-duduk saya di teras sama papa, sambil liat jam, waktu menunjukkan 1.5 jam menuju kursus dimulai, ya sudah ini waktunya:

M(mama) P(papa)

M: Pa, aku mau ikut itu dBCN itu yang MLM Oriflame ituuuu…

P: mendelik

M: (hadapi hadapi hadapi, jangan cengar cengir nanti dikira ngga serius :D, jangan jiper juga, tenang aja :D)

P: why? *sok enggres padahal asli Turen, Malang, kikikik….* biasanya sih orang MLM suka pamer kekayaannya, omongannnya tinggi, aku nggak suka. Apa yang kamu cari? masih kurang keadaan begini? Kan sudah tinggal menikmati yang ada ini, mau kerja ya kerja, mau libur ya libur, nemenin anak2 nggak perlu ke kantor…

M: *jiahhh mari kita mulai* Lho jangan digeneralisir dong, ya nggak semua yang menjalankan MLM begitu. Banyak kok temen2ku yang jalanin MLM, nggak cuma Oriflame, produk lain juga, itu orang-orang yang aku kenal paa, bukan yang dari antah berantah aku nggak tau dari bukan apa2 sampe bisa sukses, tetep low profile kok. Dan nggak semua kok pamer-pamer begitu, eh ada yang keluarga besarnya diumrohin, ada yang hasilnya untuk bantu orangtua, sekarang kita sudah bantu orangtua, apa salahnya membantu lebih? kuliahin adik-adik? Atau bantu saudara-saudara nanti kalau ada yang butuh. Bapak ibuku mau pensiun sebentar lagi, aku nggak mau mereka hidup hanya uang pensiun, aku mau mengistimewakan orangtua, yang dulu sudah membesarkan aku sampe gini, biar ketika pensiun mereka istirahat, waktunya kita yang kerja. Masak kita mau ngeribetin orang tua terus. Memang sih kalo lebaran kita pulang kampung orangtua sudah lebih dari senang, ya begitu aja masak?  sama orangtua ya jangan secukupnya aja, jangan dong… Yang penting tujuannya untuk apa dulu, kalau tujuan baik kenapa nggak boleh… *ngotot mode on*

P: (diem, mikir ya mungkin qiqiqi, tapi waktu nyebut orangtua, as always, ngembeng gitu matanya, mau nangis aja, papa memang sayang sekali sama ibu dan bapak)

M: (lanjut) Ngggak usah mikir gengsi pa, kenapa, kita dulu jualan kue naik motor juga nggak papa, nganter kue keujanan juga nggak papa, awal-awal jualan kue diketawain orang juga nggak papa jalan terus, ngapain gengsi, aku sih udah buang gengsi, itu di buku Titik Balik kan dibilang, kalau mau jualan, buang gengsi jauh-jauh. Orang hebat itu yang bisa ngalahin gengsi pa, bukan yang melihara gengsi. Mana boleh bayar SPP Kintan pake gengsi, ya pake uang, uangnya dicari, gengsi ga ada gunanya. Aku kan istrimu (qiqiqiq, ya eyalaaah, kata2 macem apaaah ini), aku orangnya konsisten, kamu percaya kan? dibeliin mixer ya aku jalanin kue dengan sepenuh hati, dibeliin leptop juga aku pake jualan sepenuh hati, karna kalo sudah terjun ya aku all out pa, nah kalo diberi ijin jalanin MLM ya aku akan sepenuh hati juga… (wekekekeke) Aku ini di rumah pa, kerja di rumah, nggak kemana-mana, aku seneng punya komunitas, buat pergaulan lah ya, setress di rumah kalo ngomongnya sama gilingan fondant melulu, nah kalo orang-orang dBCN itu kalo pas aku ngintip statusnya nih, mereka selalu kasih aura positif, semangat, nggak boleh gampang ngeluh, nggak boleh nyerah, aku seneeeng ngumpul sama orang-orang yang begitu, efeknya bisa bawa kita positif juga…

P: (masiiih diem, tapi mulai senyum, kekeke…)

M: Gini deh, boleh deh kalau mau kasih aku waktu, setahun dua tahun ngerjain ini ya, ya, ya? nggak kemana mana ngggaaaak, bisa dari rumah aja pake leptop doaang, sama BB. Kalo ini udah jalan pa, kamu mau ekspedisi keliling dunia bawa sepedamu ya boleh (huahuahuah intinya, pegang mimpinya apa, kabulkan :D), mau keliling indonesia ya boleh, sana deh main….

P: ehmmm… Ya sudah kalau kamu sudah yakin, sesuai prinsip di keluarga kita, prinsip kebebasan mengeksplorasi diri, silahkan… Bagus juga sih tujuannya, bagus… bagus… aku selalu mendukung kok…

Maaak, suami sendiri, susah ya, hahaha, dari mendelik, sampe akhirnya bisa senyum mengiyakan. Meyakinkan suami tuh ya, beliau harus yakin seyakin-yakinnya dulu, sebelumnya harus kita tentunya, barulah bisa menjalani ini dengan sepenuh hati, karna semua yang dikerjakan harus seijin suami (kecuali belanja atau beli-beli pake uang sendiri, kekekek). Oh iya, cerita di atas adalah garis besarnya aja, kalo ditulis semua capek bacanya qiqiqiq.

Terus sudahnya, cara mainnya gimana? Mari kita jadikan ini tantangan. Yang sukses banyak, yang menyerah lebih banyak lagi, kekeke, itulah dunia, saya maunya yang berhasil dong, nggak “siapa tahu berhasil”. Kalo ga berhasil malu sama papa, kekekeke…. Ini adalah web member punya saya, ini BUKAN JEBAKAN, hahahaha, ampun deh saya bertahun-tahun ga mau ngisi alamat email disitu karena takut langsung direkrut jadi member trus disuruh pake seragam putih bawahan item keliling komplek nawarin produk, enggaak ternyata, hahahaha…. http://www.dbc-network.com/?id=yuliamaki  itu ada form yang tulisannya TERTARIK UNTUK TAHU LEBIH LANJUT? nah disitu ngisinya, nanti dikasih tau gambaran garis besarnya. Kalo sudah mantep, dan suami mengijinkan, barulah nanti klik yang GABUNG SEKARANG, nah itu baru masukin data detail untuk jadi member, barengan saya, nanti pasti dibantuin kok. Jadi nggak usah takut ya, hihihih… Saya nggak akan paksa-paksa orang kok, kalau mau ayo, nggak mau ya nggak saya paksa, saya start dari 0, kalau mau bareng saya ya ayo.

Sudah banyak yang ikut? mbak Nadia yang udah berhasil itu ada di paling atas dan kita jauuuh banget hirarkinya di bawah, jadi cucu cicit cecurutnya doang dong? Deuuh enggaaak… *nunjuk aplenku mbak Astri yang 2 tahun aja Sapphire Director gajian 20juta hihihih, salip-salipan sama yang udah duluan gabung bisaaa, karena semua online nggak harus ketemu muka face to face jelasin ini itu, kalo cara yang konvensional perlu belasan tahun kali yaa…*

Bye bye gengsikuuu dan semoga gengsi-gengsi temen-temenku semuaa! Yuk biar ketularan aura positif!

 

Yulia Riani
owner http://www.makicakes.com
http://www.dbc-network.com/?id=yuliamaki

Categories: Uncategorized
Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 168 other followers