Archive

Archive for September, 2007

Yellow Pink Chocolate Cake

September 27, 2007 17 comments

Sekalian kirim invoice tadi pagi, sekalian juga kasih kue buat compliment… Bikin kue abis sahur, dihias sejam setelah bangun pagi. Cepet, tumben :D.

Resepnya seperti biasa, sacher torte lapis ganache, di arsip2 yang dulu ada deh. Lagi males ngelink.

Colorfull Chocolate Cake - Maki Cakes

Colorfull Chocolate Cake - Maki Cakes

Colorfull Chocolate Cake - Maki Cakes

Finally Possible Mission Impossible

September 26, 2007 53 comments

Sudah pernah liat uang gopek? *seriiiiiing*
Pernah liat uang 500.000? *hanya hari 1 sampe ke 10 setelah gajian, kekekek*
Kalo 500 cupcakes? ah aku juga baru kemaren ini tau kayak apa mukanya…

Ceritanya, seminggu sebelum hari H, aku terima order untuk ultahnya Indosat Mega Media, anak perusahaanya Indosat tea yang bagian ngurusi perinternetan.

cardback.jpg

Yeah, aku dah resign dari Indosat 4 taon lalu dan ternyata hidupku masih ga jauh2 ama dia deehhh… hihihi..

Pertama ordernya 300 cupcakes dikemas dua2, jadinya 150 pack.
Lalu berubah jadi 500! [o oow], ditanya lagi, “bisa nggak mbak?”bisa!
Trus aku tanya lagi, “eh maksudnya 500 cupcakes kan?”
Dijawab “oh enggak mbak, 1050 cupcakes dikemas dua2 jadinya 525 pack, gimana?”
*pingsan tapi gak lama2 karna harus jawab*
Oke, bisa mbak!

Setelah kirim tester, disepakati bahwa nggak jadi dua2 tapi satu2 aja isi perboxnya. Alhamdulillaaahhhh!!!! Tapi harus pake cup jumbo kayak di cupcake momma itu. Maaakk piye ikiii… 525 cupcakes itu kan tetep banyaakk… sighh… tenang, selalu ada jalan keluar kalo mau berusaha. Dan semua harus disiapkan dalam 1 minggu. Hanya 1 minggu untuk aku yang peralatan perang jauh dari kapasitas yang diperlukan.

(aku udah nggak bisa cerita detail karna sejak ketiban menghias 525 cupcakes itu otakku rasanya kena reset ampe gak inget apa2 lagi)

  • Papercup, telpon mbak Yuli Batam, stoknya habis! Akhirnya besoknya coba dibelanjain ke TBK deket kantornya, siang2 terima kabar lewat telpon “Yul, habis juga di tokonya, adanya yang mini. Sayangnya aku ada pesenan wiken ini, kalo gak udah tak beliiin nyebrang deh” Aduh mbak, sepurane ya ngerepoti banget akuu, maturnuwun atas segala bantuannya.
  • Prepare alternatif beli papercup biasa, ah tapi masih nggak sreg juga.
  • Kamis siang, baru inget, mbak Tie Singapore! ah mungkin bisa dimintai tolong buat impor papercup momma, konon adanya disana. YM2an, sama mbak Tie coba ditelponin ke Phoon Huat, TBK yang punya papercup ini. Lha kok susah nyambung, dan sekalinya nyambung, bagian exspedisinya nggak ada. Kata mbak Tie “kok mendadak sih neng, kalo besok sih bisa aku beliin kesana… “ Hwaaa mbak Tie, makasih banyaaakk… Tapi kalo besok ya gak keburu waktunya… Makasih ya mbak Tie yaa, walopun baru ngobrol kemaren tapi dah mau aku susahin….
  • Akhirnya cari alternatif, coba nyari papercup momma jadi2an yang ada motif stroberinya, pernah beli di Titan, aku telpon, jawabnya “Wah habis mbak, nggak ada kalo 500 biji”. Sampe sini aku hopeless. Kok susah banget siiiihhh!! Hwaaaa….
  • Iseng2 telpon ke Syafina, alhamdulillah ada mbak Ernanya, “Wah nggak ada Yul, coba kamu ke Sinar Himalaya deh, ini nomer telponnya (ampe dikasih 4, kekekek), alamatnya ini, ada di kota sana, dia biasanya ada. Sukses yaa”. Titik terang dimulai dari sini. Mbak Erna, penyelamatku deh… Makasiiiiiihhhh…
  • Telpon sinar Himalaya, beli papercup 600 biji, nggak bisa dianter, harus ambil sendiri. Whattt??? Rumahku depok niiih, anter mbak, berapapun ongkosnya deh. She said, no way, kudu ambil sendiri *pingsan*
  • Telpon papa, “adanya di kota pa, jauh banget lho”, kata papa “ya gpp kita kesana, besok ya”. Akhirnya hari jumat aku sama papa berangkat dari Depok ke arah kota, tokonya di deket Ancol sana, huhauhuaa, mana puasa2 gitu, naik motor. Jauh banget. Sumpah. Hwaa gak mau kesana lagi. Untung papercupnya ada, + aku beli timbangan Tanita kapasitas 5kg, 400 berapa gitu. Pulangnya masih muter2 di Cawang, beli oven gas. Berapa bang? 1.3 bu. Ya udah bungkus, anter ke Depok! gak sempet nawar2, udah mati gaya, waktunya mepet!
  • Ke Titan mesen buttercream 12 kilo, wakakaka, bawa pulang diangkut berdua sama papa pake mas Shogun, hihihi, bayangkeunnn!! Oh iya, kenapa TBK2 itu selalu buttercreamnya defaultnya pake rhum? bete! Jadinya harus mesen dulu yang gak pake rhum, nunggu dibikinin dulu.
  • Konsultasi dengan jeng Shinta, duuh jeng, your help sangat membantu aku yang amatir ini, kekeke… Gak tau deh kalo gak ada dirimu.
  • Bikin 225 Cupcakes dalam sehari, sekali bikin pake 4 resep, 6 kali bikin, 6 kali manggang, dengan handmixer Miyako punyaku yang sampe panassss, hahaha, pegeeelll meganginnya. Dan dengan oven baru yang gak usah pake kenalan langsung dihajar aja. Dari jam 9 pagi selesai jam 7 malem. Other cupcakes bagi2 kerjaan sama Ochie sang bumil sama mba Ratih bu guruku. Yeah, we’re charlie’s angel rockin the world!
  • Papercup karna dikoordinir oleh maki, makanya dianter dulu ke rumah Ochie di Gema Pesona (deket), sama mbak Ratih di Sawangan sono (yang ini jauh, kikikik). Ochie, semoga adek bayimu baek2 aja ya…. Bu Guru, semuwaaa karena cintaaa, semuwaaa karena cintaaa (apaan sih). Thank you very much for both of you, saving my life!
  • Edy Mayestik yang aku pesenin mika baru confirm di detik2 terakhir bahwa mikanya belom nyampe di tokonya, aaaarggghhh!!!! Akibatnya papa dan embak harus staplesin 500 kotak kardus dalam semalem, wakakakka… Bukan salah siapa2 sih, salah pabriknya kali ya nganternya telat, padahal udah mesen dari beberapa hari yang lalu.
  • Menghias 525 cupcakes dalam waktu 1 setengah hari. Nggak tidur, nggak makan! (tapi buka sama sahur, yeeee, ketipuuuu 😀 ) Kayaknya dah dihias juga teteeeep gak abis2. Sigh…
  • Papa yang udah kerja nonstop, plus mengeluh mual2 dan eneg karna katanya bau fondant itu bikin pengen muntah (heeehhh?) akibatnya papa tepar, dikalahkan oleh 525 cupcakes wahahahhaa… Ealah, ke puncak off road naik sepeda dijabanin, ini kena bau kue aja mo pingsan….

Btw, capek bos, gak sempet itu yang namanya poto2. Kotak juga gak ada yang dikasih kartu nama, gak sempet nyetak.

Cupcake for IndosatM2 7th Anniversary
Cupcake for IndosatM2 7th Anniversary

Cupcake for IndosatM2 7th Anniversary

Pokoknya masih banyak lah kekurangannya. Tapi gak kalah banyak hikmahnya.

  1. Hitung bahan2 yang diperlukan, carefully, terlebih untuk bahan yang adanya di tempat yang jauh, apalagi yang harus mesen dulu, bencana kalo pas waktu mepet tapi bahannya kurang.
  2. Siapin desain kue jauh2 hari sebelumnya, jadi pas berhadapan dengan kuenya langsung bisa kerja, gak kebanyakan kebuang waktu buat ngelamun. Termasuk juga hiasan2 dari fondant harus dicetak dan simpen di tempat kedap udara, taburi maizena supaya nggak lengket, lapisi sama kertas minyak yang udah ditabur maizena juga per lapisnya.
  3. Baking cupcakes itu mudah, tapi gak mudah kalo jumlahnya banya, sebaiknya punya peralatan perang yang memadai (timbangan, mixer dan oven dengan kapasitas besar).
  4. Kemasan harus selesai setelah order diterima, kekekek… Jangan mendadak, sangat membuang waktu.
  5. Supaya cupcake aman di deliver, rekatkan dasarnya pake double tape! Penting! udah dites, tumpukan kardus yg udah ada isi cupcake disenggol sama papa, aku dah tahan napas aja, ehh ternyata selamet walopun udah kejungkir, hihihi…
  6. Siapkan transport yang mau deliver kuenya. Kalo buat aku yang ga ada mobil ini ya repot juga, hihihi… Kemaren 525 dus cupcakes dimasukin APV penuhhh banget. Honey, kapan nih kita beli truk tronton?
  7. Yang ketuju, kalo lagi ngantuk dan capek, dan kerjaan masih banyak, bayangin aja kalo orang sukses pasti melewati ini semua, gak ada yang gak, makanya kita harus begini juga (menghibur diri, hihii).

Papa cintaku, semoga cepet sembuh yaaaa… Like u said, have fun go mad, kapan lagi ada hobi yang bikin gak tidur kayak ini, hahahhaha…

Inilah rumah kita yang seperti abis dibom. Ini dah lumayan dah beres semua tinggal anter aja…

Cupcake for IndosatM2 7th Anniversary

Categories: Big Order, Jualan

Pillsbury BAKING

September 20, 2007 30 comments

Ceritanya niiih… mumpung hari libur, kita sekeluarga pergi ke Gramedia. Gramedia Depok lah, mana lagi, kekekek… Bersama papa dan Kintan, naik motor Shogun kebanggaan kita yang dicucinya 2 bulan sekali, hihihihi… Kalah pamor sama sepeda papa yang kena tanah dikit aja langsung byor byorrr abis air 2 bak mandi buat nyuci dan ngelap2…

Begitu nyampe di Gramed, aku langsung mengendap2 di bagian buku2 masak impor, hihihi… Kintan digendong papa, aku bisa bebas berkarya mengelus2 buku2 yang indah2 itu, hiks hiks… Oh iya, buku 500 Cupcake & Muffins yang aku posting kapan itu, udah abis!!! gak ada sisa! gak tau sapa yang ngabisin ya, padahal terakhir kesitu masih ada lumayan banyak.

Okeh, lanjut ngincer bukunya. Ada buku Pillsbury BAKING, yang 1 masih disegel, yang 1 udah dibuka, kayaknya buat sample. Jadi totalnya cuman 2 aja, yah nasib toko buku di pedesaan. Buka2, wah keren2 juga, ukurannya pake cup, bahan2nya juga gak yang aneh2. Boleh nih *menyeringai* . Tengak tengok kanan kiri, mana papa ya? duh lupa bawa dompet nih *kebiasaan kalo pergi sama suami, berasa ada yang bayarin apa aja yg kita mau, kekekke*. Tapi lihat2 lagi harganya kok lumayan nih, 233.000. Hihihi, gak jadi ah… Buku pun ditinggal, ngacir nyamperin papa yang lagi ngejar2 Kintan yang lari2 gak mau diatur, huhahahhaa…

P: “Gak beli?”
M: “Mau sih, tapi lumayan juga tuh harganya”
P: “Ga apa2, ambil aja, daripada beli di Amazon” –> kemaren ceritanya mau beli di Amazon tapi gak jadi karna bingung yg mana yg mau dibeli wong buanyak banget –> ndeso.com
M: “hmmmm” –> gaya mikir2 padahal aslinya udah siap meluncur nyomot buku yang dipingini tadi

Akhirnya, hihihi, tentu saja bukunya aku ambil, hahahhaha…

Pillsbury BAKING Book

Bukunya oke banget, kayaknya ini buku favorit dari semua yang aku punya (ealah emang yg dipunya banyak gitu mbak?). Ukurannya semua pake cup, gampang, daripada pake gram, dooh timbanganku itu dicolek dikit aja udah berubah 100gram, deziggH!!

Happy BAKING everyone!

*Good news! buku yang mesen di Amazon itu jadi beli juga (aku mesen Sugarcraft edisi 1 dan 2), nebeng papa yang beli juga buku ttg mountain bike. Kintan, maapkan papamu ya, dia memang begitu sukanya belanja2, gak kayak mama yang ngirit ini… 😀  

Categories: Books