Pricing

Sebenarnya ini topik yang sensitif ya, tapi aku pengen aja nulis tentang ini, sebagai gambaran juga, berbagi dengan teman-teman sesama penjual kue, atau yang akan mengambil tantangan berjualan kue, hehehe… Perlu ditegaskan, ini blog gw yeee, suka2 gw nulis apaa :))

Banyak yang nanya “eh pengen jualan kue ketan item nih, lo jualnya brapaan?” hihihi, pertanyaan yang sangat wajar, tapi ayo kita pelajari apa saja yang harus kita pikirkan untuk menentukan sebuah harga.

Sejujurnya, aku bangga lho, xixixix, bisa bikin kue, iya lah, yang bikin bangga adalah aku belajar dari 0, gak ada warisan ilmu kue dari ibu atau tante atau siapa, my mom wanita karir bow, suibuk sama kerja dan fitness, hahaha…. Pelan2 belajar, dan akhirnya jualan. Dulu tengsin jualan karna gengsi, sekarang punya moto “makan tuh gengsiii, emang bisa beli pampers pake gengsi???” huahahhaa… Dulu yang kalo jajan ga pake ukuran, sekarang beli barang beda serebu duarebu aja mikir, iya, karna cari uang serebu duarebu itu juga susah… Gak percaya? Tryyy jualan kue, hahaha…. Sungguh ini pengalaman yang sangat berharga.

Karna awalnya ini adalah sekedar hobi, aku gak begitu ambil pusing dengan harga, karna bisa bikin customer puas aja udah bikin aku terbang ke awan, hahaha… Tapi seiring bertambahnya waktu, dimana pesenan kue nggak sebiji atau 2 biji, bahkan puluhan atau ratusan, mulai kerasa deh. Bahan-bahan yang dulunya berasa pake sedikit, karna bikin banyak harus belanja sekian lipatnya. Harga bahan juga ga murah. You know coklat sekilo hampir 30 ribu? whipcream juga hampir 30ribu? terigu naik 2000?? Hwaaaa :((

Untuk menentukan harga, ada 2 faktor yang harus dipegang kuat,

1. PEMBELI ADALAH RAJA

Customer bebas mau menentukan membelanjakan uangnya dimana, ke siapa. Kita statusnya adalah salah satu alternatif saja. Jika harga kita di atas yang lain, dan pembeli beralih beli yang lain, gak boleh sebel, hehehe… Deep in your heart, kalo ada customer yang gak jadi beli pasti nyesek deh, hahaha, tapiii… kembali ke rumus awal, pembeli adalah raja, ga bisa diatur2 ya. Bukan berarti kita harus banting harga, no, pikirkan baik2 soal harga ini. Memang tepung dan telur dijual dimana2, tapi merubah tepung dan telur itu menjadi satu santapan yang indah, yang lezat, tidak semua orang bisa. Panjang prosesnya, perlu keahlian. Hargai keahlian itu. Hargai proses menimbang, mencampur bahan [yang ga bisa sembarangan karna beda tipe kue beda penanganan], mengoven dan mengemas kue itu. Hargai waktu yang terpakai. Sometimes ada yang bilang “cupcake kecil gitu kok harganya segitu”, yah ini customer yang perlu diedukasi, kue ga sama kayak kerupuk, beli 1000 perak dapet banyak, dan kadang mahal itu gak selalu berbanding lurus dengan ukuran yang besar. Capedeehhhh… :p

Harga kita dibandingkan dengan yang lain, itu lumrah. Misalnya customer sudah membandingkan harga Y dengan harga X, di Y harganya 3, di X 2, ya tentu beli di X aja, judul nama kuenya kan sama, sama2 blackforestnya. Sesimple itulah. Ini kenapa faktor harga adalah salah satu prioritas terdepan yang harus dipikirkan baik2.

2. CARI PASAR YANG TEPAT UNTUK PRODUK ANDA

Harus ada kesesuaian antara event dan jenis makanannya. Menjual kue juga bukan hal yang mudah. Eventnya harus tepat, pasarnya harus tepat. Jika belum menemukan pasar yang sesuai, bersabarlah, jangan menyerah dengan situasi yang mengakibatkan kita menjual kue kita dengan harga yang tidak rasional hanya supaya laku, laris. Laris ini kata2 yang berbahaya, bijak2lah mengelola bisnis sehingga kata laris itu diimbangi dengan profit yang sesuai, jangan sampai “laris tapi merugi”.

Tukang kue yang basicnya hanya hobi, biasanya juga tidak disiplin. Disiplin maksudnya gini, dengan harga A seharusnya kue yang didapat adalah bolu dengan hiasan buttercream, tapi karena hasrat kreatifitas (hobi jek :D), hiasannya ditambah2i pake fondan, pake coklat, pake manik-manik, pake apalah biar keliatan bagus. Nah, hiasan2 tambahan itu siapa yang nanggung? Tanpa sadar statusnya kita nombok. Gapapa kalo pesenannya 1 biji, kalo 100 biji? Pikirkan… Ini paling sering kejadian deh…

Yang sering lagi, “aku kan masih beginner, gapapa lah gak dapet untung”, hihihi kalo ini aku juga pernah. Kayak2nya kalo customer ga jadi beli artinya udah berakhir dunia, kekeke… Rejeki ada yang atur, patah 1 tumbuh 1000, hahaha… amiiinnn…

Gimana kalo harga bahan naik?

Nah ini, menakutkan kekeke. Penjual kue menaikkan harga kue tidak semudah toko bahan kue (TBK) menaikkan harga bahan2nya. Karna kue dianggap barang jadi, kalo harga naik customer akan curiga bahwa ini trik penjual aja supaya dapet keuntungan lebih. Sedangkan kalo TBK naikin harga, ya kita2 yang jual kue bisa apa? wong kita butuh. Tapiii apakah kenaikan harga itu kita yang harus menanggung, dengan artian memperkecil margin buat nombokin selisih kenaikan harga itu? Udah capek, nombok lagi, hahaha… Terkadang ini bisa disiasati dengan subtitusi bahan sedemikian rupa supaya kalopun terpaksa naik naiknya ga bikin customer jantungan dan akhirnya ga jadi beli. Nah lho, pusing kan jadi tukang kue :))

Tentang subtitusi bahan, aku kurang ahli, aku selalu pake bahan yang disuruh sama resep, takut rasanya beda. Dibilang butter ya pake butter, cari toko bahan kue atau spm yang harga butternya paling murah, kalo perlu ke pabriknya, hahaha…

Menentukan harga, pada dasarnya tentukan:
Harga Bahan
Harga Kemasan
Biaya Gas Listrik Air
Biaya Antar
the most important, margin atau biaya capek
. Jangan sampe udah bikin kue banyaak banget which is capeeeek banget tapi keuntungannya lebih kecil daripada tukang ojek, bukan becanda lho, coba kalo ada waktu itung2 deh, terutama yang berangkat dari hobi.

Nah sepertinya udah aku tulis semua. Pertanyaan untuk semua teman2 yang sudah berani berjualan kue, seberapa besar anda menghargai keahlian anda?

* Semoga ada manfaatnya. Special thanks to mbak De rafayra.com.
Warmest hug to my husband untuk  supportnya yang luar biasa, thanks ya haniiiiii…. 

Categories: Di balik layar, Must Read!
  1. de
    December 5, 2007 at 7:32 am

    walah…ditulis disini. daku jadi tersanjung 6 nih xixixi

    sesama pedagang amatir, sudah wajib hukumnya kita saling berbagi.

    There’s no secret…because the secret is there

    itu pedoman aku dalam berbisnis, baik jualan kue, baju renang atau pun jual diri (kerja kantoran). Berbagi pengalaman membuat kita tambah wawasan, karena apa yang orang lain alami belum tentu kita hadapi.

    Ada yang kurang dalam menentukan komponen harga diatas: Uang JASA MASAK + JASA MENGHIAS. Karena someday kalo kamu punya MAKI bakery…kamu harus menggaji orang untuk memasak atau pun menghias kuenya. Jasa Menghias ini merupakan royalti akan teste of art yang kita miliki. Gak mungkin kamu yg jumpalitan di dapur lagi kan? karena kamu harus berdiri cantik di depan kasir hahahaha amin. Tak doa’in loh MAKI.

  2. December 5, 2007 at 7:47 am

    Wooaaa, point 2 nyindiiiir aku niiiih… *gubraak*
    Hehehe… ini edukasi buat the baker juga bukan hanya konsumen. Besok2 kalo ada yang ngomel ke aku harga kue-ku mahal, tak suruh baca ini ah! Hihihihi…
    Great writing Maki, menohok tapi jujur hahaha

  3. December 5, 2007 at 8:05 am

    Makasiiih banget ya Yulia, paaaas banget masalah ini yg lagi aku alamin. Kalo lihat blog2 ibu2 yg juwalan kue di Indo kyknya gampang banget ya ngedagangin kue2nya (yee..ga tahu aja kali diriku kalo mereka jatuh bangun, panas dingin saat memulainya hehehe…) dibanding disini syusyaaah banget krn disini semua org penginnya simple & yg jelas budaya traktir mentraktir ga ada huehehehe…

    kemarin ini sempet ngerasa ga enak jual kue lapis, kue ku seharga 40 cent euro, padahal tahu sendiri kan bikin kue lapis kudu punya tabungan kesabaran yg banyak hehehe…tapi pas tanya ke temen yg suka jualan lumpia (menurutku sih bikn lumpia so simple) ternyata dia bisa jual sekitar 60 cent euro/biji!

    Satu pertanyaan lagi nih Yulia, apakah soal harga kita juga musti lhat siapa konsumennya maksudku misalnya kita jualan ke mahasiswa atau ke org kerja, harus tetep sama ga harganya, sepet kepikir metode subsidi silang cuma mikir lagi juga kalo lebih banyak yg mesen mahasiswanya tekor mulu kali ya hehehe…

    TFS ya Maki…

  4. Wiwin
    December 5, 2007 at 8:07 am

    Untung deh rajin buka blog nya Maki, jadi ga keliwatan baca info penting ini. All in this blog is very usefull🙂

  5. December 5, 2007 at 8:22 am

    klo subsidi silang dan ternyata yang disubsidi malah lebih laku ya ngenes juga, klo menurutku pas mo jual kita harus sudah memutuskan siapa target jualan kita

    pernah dapat undangan tuk gabung di basarnya mahasiswa, … nah lho jualan cupcake di kampus, ya pengalaman jadi anak kost dulu sih klo mo beli jajan mikirnya panjang, karena jatah dari ortu pas2an, klo ortunya borju sih hantem kromo ajah, hahahahahah

    bisa juga membuat kue yang tersegmen, misalkan kue lapis mahasiswa dijual 40 sen euro dan kue lapis eksekutif dengan harga 60 sen euro, tinggal dibuat pembedaan aja, besarnya kue misalnya, atau klo lapis mahasiswa cuma 4 lapis, klo eksekutif 5 lapis😀

    jadi ingat dulu waktu mau ikut bermain di dunia fotografi komersil bareng teman2 sehobi. klo harga paket foto kita ‘murah’ kecenderungan untuk ditawar lebih besar sedangkan jika sudah siap dengan harga ‘mahal’ biasanya kliennya ok2 ajah. tentu kita sudah siap dengan portofolio yang gak maen2.
    membuat foto yang cantik aku kira setara dengan rumitnya membuat kue yang enak + hiasan yang cantik

  6. December 5, 2007 at 8:28 am

    * Ah mbak De, ga salah jadi tempatku curhat, sampean dah senior banget soal bisnis gini2… Thanks a million untuk nasehat2nya selama ini, untuk semangatnya, dari awal aku dulu ga bisa apa2 sampe sekarang ini, aku ga bisa bales mbak… Muach muach!!

    * Huakakaka, email berlembar2 kita, kekekke… Aku sempet bingung mo nulis ini apa gak, takut ini itu, tapi sama bojoku dikompori tulis aja tulis aja, tadi di motor diskusinya, apa2 aja yang perlu dibeberkan di muka umum, hahaha, jadi deh tulisan ini…

    * Naah, nemu yang nasibnya sama, kekeke… Kalo aku mba Dessy, aku berusaha sebisa mungkin tidak membeda2kan customer, aku inget dulu ibuku kalo beli buah di pinggir jalan itu minta bapakku supaya parkir mobilnya rada jauh soalnya kalo ketauan pake mobil ntar sama yg jual dimahalin, wakkakaka… Misalnya di mahasiswa dijual 500, di orang kerja 800, padahal bahan sama, lha apa ga sakit hati nanti orang2 yg udah kerja itu kalo tau, kuenya sama tapi kok harganya beda, nah kira2 gitu deh… Aku sekarang juga mulai mendisiplinkan diri, memang harga bahan pada naik, aku juga ga bisa apa2 selain menambah harga jual, faktanya memang begitu dan itu yang harus aku lakukan. Kalopun harga di satu customer beda dengan di customer yang lain, ya gak lain karna ketika aku belanja bahan untuk customer A harga masih segini, tapi pas belanja untuk customer B harga bahannya udah naik. Cukup fair, no cheating, yah pokoknya berusaha jadi penjual yang jujur, pasti banyak yang cinta deh, kekeke…

    * Deuuhhh, thanks ya jeeeng, moga2 bawa manfaat.

  7. December 5, 2007 at 8:38 am

    * Iya, good, harga beda karna ada pembedaan, kayak kamar hotel itu lho, ada yg biasa ada yg VIP gitu2 deh (au deh, jarang nginep di hotel).

  8. December 5, 2007 at 8:41 am

    diskusi kok diatas jok motor, gak keren bgt sih, hahahahahahaha

  9. December 5, 2007 at 8:44 am

    * lha kamu gimana sih suami, beli tongkrongan yang keren dong, hahaha…

  10. December 5, 2007 at 8:49 am

    Ehem.. ehemm.. bentar lagi dah ga diskusi di motor kan, wakaka…

  11. December 5, 2007 at 9:12 am

    terimakasih ya..dah mewakili…
    biarpun ina ga sering dpt pesenan kueh sesering dirimu, tapi untuk jualan edible image pun adaaaaaa aja yang menawar…padahal ya gt deh….hehehehe…

    kadang pembeli ga memikirkan resiko yang mungkin terjadi yg hrs ditanggung ama si penjual, misal pas bikin kueh, tiba-tiba anak yang tercinta salah kira. adonan kue disangka maenan baru, kalo kakinya tiba-tiba nyemplung ke adonan, ga mungkin adonannya diterusin jd kueh kan…ada juga bikin lagi kan..nah ini yang nanggung masa pembeli…

    begitu juga dengan jualan edible image..hehehehe..

    gitu deh dong…au ah…

  12. December 5, 2007 at 9:45 am

    * Weisss, kekekek, mugo2 rejeki ya jeeng, doain…

    * Huahahah, sama kayak kalo aku bikin kue kintan harus ada yg jagain, kalo gak weees diobrak abrik kueku, hahaha…. Iya faktor resiko harus diperhitungkan juga ya, lupa ga aku masukin di artikel di atas, thanks ya jeng… Di blog ditulis aja, harga pas, hahaha, kayak toko2 baju jaman jadul di pasar2 itu :))

  13. Diah
    December 6, 2007 at 12:31 am

    Wah2 hebat postingannya!betul2 bikin pengusaha kue rumahan “melek”, dulu waktu awal2 usaha kue (wkt masih tinggal di Indonesia) aku pernah ditanya guru kue ku, seorang ahli bakery yang cukup terkenal, kamu jual cake ini berapa? aku jawab ,” segini”, eh aku dimarahi, katanya kemurahan itu! harusnya kamu bisa jual paling murah dua kali lipatnya, akhirnya aku coba “ganti harga” bukan “naik” lho…,eh alhamdulillah kok ya laku juga…, dan untuk seterusnya jual dengan harga baru, tapi kenapa aku bisa ganti harga karena aku pindah rumah dari Bekasi ke Depok, jadi konsumen lama dan baru tidak pernah ketemu…hihihi…tapi dari situ aku mengambil pelajaran bahwa kita harus menghargai hasil jerih payah kita, yang penting jangan mengurangi kualitas..

  14. December 6, 2007 at 1:53 am

    yah mba…aku jadi ga enak
    pelanggan yang selalu minta diskon😀
    gapapa yah, kita kan prennnnn :))
    btw, cupcakes jadi yah mba? tanggal 13 Dec aja yah.
    Hiasannya kayak yang wedding cupcakes aja mba…
    simple dan manis😀
    salam sayang buat si gendut yah (anak mu maksudnya)😀

  15. December 6, 2007 at 7:12 am

    plok..plok.. tulisan yg bagusss banget Maki!
    memang kita yg harus duluan menghargai hasil karya kita sendiri,
    kudu kuat hati denger kalimat “mahal banget siih?”
    mau ayo, nggak mau ya udaaah… haha…

    *abis nyutnyutan ngliat harga bahan kue yg pada salto semua*

  16. December 6, 2007 at 8:14 am

    Makasih semua terutama Yulia yg nyediain tempat buat ngobrol di blognya, jadi terkuatkan hatiku setelah selama beberapa hari ngerasa bersalah takut salah kasih harga. Info2 harga & mempertahankan harganya berguna banget… *kapan2 perlu studi banding kali ya dg pedagang yg bukan org Indonesia di sini*

  17. lei
    December 6, 2007 at 8:17 am

    horeee🙂 setuju denganmu maki!

    jaman kuliah jualan bronis di kampus tp skrng berenti krn blom menemukan pasar yang tepat hehehe demi menghindar dr “laris tapi merugi”

    ntah yah soalnya skrng aku ko terperangkap dalam komunitas hobi penawar-kejam-ga-kira2 sedangkan jaman mahasiswa temen2ku pada terima2 aja harga yg disodorin hahahaha…

    slalu rajin nengok blogmu, berencana pgn jualan kue lagi doain ya buuu!🙂

  18. December 7, 2007 at 3:56 am

    Duuh yg namanya harga2 yah….. Sempet vakum gak ke dapur gara2 lahiran ama ngerawat baby, pas balik lagi mo terima pesanan….weleh2, dah pada naek semuaa…..

  19. December 7, 2007 at 5:06 am

    * Kalo aku pindah rumah piye yo mbak, pindah ke rumah siapa, kekeke… Thanks sharingnya🙂

    * Oh oke Ndah, tanggal 13 ya, boleh kok minta diskon tapi ga ada uang kembalian ya😀

    * Hmm, iya, kalo kata orang pinter sih kalo mau bisnis ya harus berani ambil resiko, termasuk resiko pembeli bilang “mahal banget sih?” hihihi… Pada dasarnya emang bawaan dari bayi kali ya, semua orang punya inisiatif untuk berusaha nawar sebelum membeli, hihihi, yah harap maklum…

    * Yuuuk, makasih kembali mbak, thanks juga sharingnya…

    * Iya tak doain… Kalo rugi ya jangan deh… di suatu tempat di belahan bumi lain pasti ada lah yang mau beli dengan harga pantas, hehehe…

    * Iya nih, pada naik, huaaa huaaaa… :((

  20. December 7, 2007 at 6:46 am

    Mama kintan, bahasannya menohok nih..terutama yg itu tuh kalo berangkat dari hobby, kuenya ditambahin manik-manik n yg nanggung siapa khukhu iya bener tuh kalo masih satu dua kue n pesenannya jarang-jarang masih bisa ya itung-itung ngelancarin tangan hehe tp kalo orderan udh bejibun kyknya gak boleh lagi tuh pake prinsip manik-manik..oo dirimu ternyata udah jualan cup cake momma to? kontinyu kan? aku udh telanjur mesen kemaren hiks tau gitu pesen padamu kan kalo aku pesen gak pake ongkos kirim dunk, titip sama paki ntar aku maen ke lantainya ^_^ thanks for sharing ya, salam cubit buat kintan, kapan maen lagi sama rangga ? ^_^

  21. December 7, 2007 at 7:02 am

    eh ada Endhy juga ya😀

  22. December 7, 2007 at 7:10 am

    iya andri ini endhy, betapa beruntungnya dirimu memiliki istri yang pintar memasak dan pintar menulis blog kekeke ^_^ kapan kintan dapet adek hihihi

  23. December 7, 2007 at 3:11 pm

    * hah, mba endhy? sampean kan yang acara kawinannya dulu di komplek PLN itu kan? Yayaya, aku inget, aku dateng telat soalnya kelamaan dandan, wahahaha, waktu itu masih hamil Kintan. Pa kabarrr?
    nah makanya mbak, walopun duitnya lebih sampe bingung mo dibeliin apa (yg akhirnya sampean beliin manik2 deh, xixixix) tapi harus tetep dipisahin antara uang hasil kerja kantor dengan uang hasil kue, kalo kata mba De suruh bikin pembukuan. Aku juga belom bikin, hahaha, ada yg mau kasih contekan? kuliahku akuntansi dapet D, hehehe…
    Papercup ini aku pas beli banyak jadi bisa bagi2 ke yang perlu, mudah2an kontinyu, nggak tau, liat pasar dulu.

  24. ria
    December 11, 2007 at 6:46 am

    ikutan sharing juga yah…
    utk biaya anter kue (kl pake kendaraan sendiri) ga cuma biaya tol & bensin aja yg dimasukin…nilai susut kendaraan jg musti di charge… (soale pernah di complain sama bojoku… pake mobilnya utk anter kue tp ongkos yg diitung cuma bensin + tol) hehehe… ribet yah? sampe sekarang ga tau jg cara ngitungnya😦
    trus…. ongkos fotografer dimasukin juga ga say? hihihi….

    *yg blom jg mood jualan kuweh lagi*

  25. July 21, 2014 at 6:25 am

    After looking into a handful of the articles on your web page, I truly
    appreciate your way of blogging. I book-marked it to my bookmark site list and will be checking back soon. Please visit
    my web site as well and tell me your opinion.

  1. November 25, 2013 at 12:02 pm

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: