Home > Di balik layar > Curhat Again

Curhat Again

Membaca postingan Endhy (sebenarnya dia ini wanita, tapi aku udah kebiasaan manggil pak Endhy karna namanya laki2 sekali, xixixixi. Peace ya Ndhy!) aku jadi pengen nulis sesuatu juga, dengan topik yang sama.

Aku mengawali bisnis kue ini dari hobi, awalnya cuma iseng, gak ada niatan sama sekali. Lama2 berlanjut ke jualan kue, dengan jualan kue aku bisa latihan bikin kue tiap hari, dibayar lagi, hahaha, sesederhana itu yang ada di pikiranku. Aku ini cuma lulusan STM, jurusan Informatika pula, gak ada pelajaran ngocok telur, pun hitung menghitung harga jual, menghadapi pembeli, mewarnai buttercream, menyiasati pasar. Kuliah pun salah jurusan, ambil IT lagi, hihihi. Wish I know aku akan bergelut dengan kue setiap hari, mending aku ikut Su Yin sekolah pastry di Amrik, hahaha, duite mbahmu… :p

Kembali ke laptop. Ada pengorbanan disini. Aku pernah baca di artikelnya Earlene’s Cake, ketika kita memutuskan untuk terjun di dunia Cake Decorating, bukalah mata lebar-lebar bahwa nantinya akan ada pengorbanan, salah satunya bagi yang sudah menikah dan punya anak adalah MENGORBANKAN WAKTU YANG SEHARUSNYA UNTUK KELUARGA. Aku? bukannya sok sibuk, tapi aku pagi kerja, malem kuliah (kalo mood masuk, hihihi), punya keluarga, masih juga bikin kue. Capek, banget, ini efek ke diri sendiri. Efek ke keluarga ya itu tadi, misalnya wiken yang seharusnya untuk keluarga jalan2 kemana, malah nganterin pesenan kue, xixixi…

Like Endy said, ketika anaknya nangis dia malah lagi ngocok telor. Aku? sering seperti ini. Kintan sekarang sudah mulai bisa mengekspresikan perasaannya. Kadang aku lagi duduk di “meja kerja”, bikin-bikin topper cupcake, aku ditarik2, dengan suara cedal “mama udah, mama udah, ayo duduk cini”, ditarik2 aku diajak bareng-bareng nonton TV. Anda yang juga jualan kue seperti saya, merasa pernah mengalami ini?😀 Atau si kecil cari-cari perhatian? Kadang kalo si kecil udah mulai “ngrusuhi” itu artinya lampu merah buatku udah nyala…

Keluarga butuh kita, sementara di saat yang sama ketika kita sudah terjun di dunia baking kita tidak akan pernah bisa meninggalkannya, not for the money sodara-sodara, tapi karna memang kebutuhan karna sudah cinta dengan hobi ini. Karena itu aku usahakan ketika 1 jam aku “meminjam waktu Kintan”, dengan 1 jam itulah aku harus membuatnya menjadi seperti 6 jam, menghasilkan sesuatu sebaik mungkin, sebagus mungkin, seistimewa mungkin. Aku pun sekarang mulai sedikit memutar strategi, supaya waktuku lebih maksimal. Tepung, telur, mentega bisa dibeli, tapi waktu yang terpakai, yang seharusnya untuk anak dan suami, sampai ke ujung dunia tidak akan pernah terganti, gunakan dengan baik.

Kuucapkan selamat untuk para survival chef, yang masih bisa membagi waktu untuk hobi, karir, dan keluarga, kita hebat, kita supermom, kita berhak mendapatkan penghargaan yang layak… Im very proud of you… =D>

Categories: Di balik layar
  1. February 11, 2008 at 1:36 pm

    maki is definitely my inspiration!
    Go go mama kantin!

  2. chenmarlin
    February 11, 2008 at 11:18 pm

    saya salut sama teman2 di Indo, yg bisa bekerja di kantor, masih terima pesanan kue dan berkeluarga pula. memang patut dihargai.

  3. February 12, 2008 at 1:22 am

    I’m proud of you too…

  4. February 12, 2008 at 2:00 am

    …Tepung, telur, mentega bisa dibeli, tapi waktu yang terpakai, yang seharusnya untuk anak dan suami, sampai ke ujung dunia tidak akan pernah terganti, gunakan dengan baik…

    Eh.. benar mbak, kalo dah liat suami manyun, anak2 ribet, cepat2 deh saya lari dr dapur. Tapi salut deh sama dikau Yul… maju terus ya..

    Kapan aku iso niru engaku….

  5. February 12, 2008 at 2:06 am

    bener lho bu. aku aja yg buat kue hanya untuk konsumsi sendiri & iseng, kdg2 suka gak bisa bagi waktunya🙂 kdg2 sich biar mrk gak bete, diajak ikut bantuin aja, misalnya kalo lagi buat kue kering, aku kasih aja adonan buat mereka yg bisa mereka cetak trus nanti dipanggang barengan yg punya ku🙂

  6. February 12, 2008 at 2:11 am

    hehehe pas banget lu posting ini yul.. sekarang udah kerja mas sandy juga bilang, “senin sampai jumat bunda kerja, sabtu minggu ada pesenan, kapan kita gumpel gumpelan di kasur bertiga lagi kayak dulu?” mmfffhh… berat emang..

    tapi sekarang gw kalo bikin urusan timbang2 dikerjain mbaknya, semua sudah siap dimeja kayak bu sisca suwitomo, gw ngocok telur sama ngaduk mentega, masuk oven. tinggalin deh..

    kalo berbau buttercream, dari kantor telpon rumah minta kocokin buttercream, kasih warna ini dan itu, gw pulang tinggal menghias aja. lumayan terkontrol waktunya.. chayo terus ya yulll..

  7. February 12, 2008 at 3:03 am

    Thanks mak’e atas pembelaannya, jangan lupa jaga kesehatan juga ya n little bit slow down, setiap milestone yg dialami kintan semoga tidak terlewat. I’m so proud of you too, honey😀

  8. February 12, 2008 at 3:26 am

    saluuut.. untuk mom yang dah kerja.. masih jualan kuweh n bisa jadi mom yang te o pe buat anak-anak… sukses slalu

  9. February 12, 2008 at 3:44 am

    Jenks..jenks …
    Anak mu masih satu jadi minjem waktunya 1 jam lah aku dah 2 jadi minjem 2 jam donk … huaaaa. Mana mereka itu baru molor diatas jam 10

    Biasanya ngakalinnya sih pas timbang2 bahan anak ku yg kecil aku dudukin di meja kerja, sementara anakku yg gede tak suruh ngolesin mentega di loyang sama naburin tepung (lumayan lah ngemat waktu)

    Nah, pas adonan di mikser aku tinggal deh mimik’in yg kecil.. 10 menit lumajen lahh… tuh adonan dah tinggal siap di aduk. Titipin ke Ayahnya barang 15 menit… siap di oven dyeeh.

    Urusan hias menghias baru besok pagi2 buta di kerjain.

    Mang capek yak jadi bakul kueh yg nyambi kerja…hehehehe kebalik yak..
    Tapi toh banyak kan temen2 kita yg melakukannya. Soale Baking is FUN jenks…

  10. February 12, 2008 at 4:00 am

    Hiks.. jadi terharu Yul, anakku udah mo 5 tahun dan sangat vokal dalam mengekspresikan ketidak sukaannya atas waktunya yang terpaksa terkorupsi dengan urusan perkuean.. kalau aku udah mulai pegang-pegang mikser doi langsung protes, mama dari pagi udah kerja, malam masih bikin kue… emang duitnya gak cukup ya?? hiks.. as we all agree… it’s not just a matter of money.. but more than that… it’s our heart calling as a home baker… Pernah terpikir untuk berhenti kerja aja, saking cintanya sama perkuean… tapi begitu inget jumlah transferan yang masuk setiap tanggal 25 ke rekening… hiks… kok ya lemes juga.. xixixi
    Keep spirit ya moms….

  11. February 12, 2008 at 5:55 am

    *cipika-cipiki* Mmmuaah… You’re not only good in baking, but writing… thumbs up from me *yanglagiliburpanjangdulujadihomebaker*
    Semangat terus yah!

  12. February 12, 2008 at 6:54 am

    maki..postingan mu kali ini very touching..
    jd inget pas ngocok putih telur buat JCC babyku nangis, jd harus sambil gendong, malah ga konsentrasi lupa masukin gula… (udah JCC bantat tnp gula😛 ),
    yah, mmg bener2 harus bs membagi waktu kali ya, apalagi ak yg baru2 ini terjun di perbakingan.. bener2 masa penyesuaian, mana ak jg ibu yg bekerja kantoran..
    saat sabtu minggu ak gunakan utk mencoba/mengulang resep baru. kalaupun terpaksa malam (saking ndak tahan utk baking), mixer yg nguing2 itu ak pindah ke ruang tamu kekeke..
    salut utk maki& moms disini semua, yg meski bekerja tp bs mengatur waktunya dgn pesenan yg ndak pernah berhenti.. i’m veri proud of you

  13. lei
    February 12, 2008 at 6:56 am

    terharu aku membacanya..huiks😦
    segala hal pasti ada resikonya yak? yah apapun itu, smg slalu bisa memilih yg paling penting untuk diprioritaskan🙂 smangat maki!

  14. February 12, 2008 at 7:09 am

    i’m very proud of you too sist!!
    we need money but its not just about the money
    there’s love in every each cake that we’ve made…!!!

  15. February 12, 2008 at 7:56 am

    Namanya juga proses belajar, Mama nya belajar, anaknya juga belajar. Yang pinter membagi waktu ama jgn lupa jaga kesehatan. Saya ngotot melek semalemam ngerjain orderan pdhl besok paginya full kerja di luar rumah, belon lagi ngurus anak, dgn alasan kl gak dirintis mulei skr lalu kapan? Yg namanya usaha itu kan ga ujug2 GEDE, ya harus dirintis dan memang penuh pengorbanan. InsyaAllah, sekalian mendidik ma anak unt mjd pekerja keras.
    Ayooo MAKI semangat lagi yaaa!!!

  16. February 12, 2008 at 8:00 am

    Oh , iya biar Kintan ga sedih, coba deh libatkan Kintan waktu dirimu sedang baking….
    Naufal-ku juga selalu kuajak ke dapur. Biar dia lihat apa yang sedang dikerjakan Ibunya. Ini si kecil juga dah mulei kukenalkan pada dapur…soalnya suka tak gendong2 sambil baking…hehehe…..

  17. February 12, 2008 at 10:47 am

    Setujuh sama mbak ira….aku dulu pas masih kerja,baru belajar baking…masih kesambi2 kuliah jugak….waw….rasanya jungkir balik dech…
    Waktu itu sikecil masih berumur 1,5 tahun…sikecil aku gendong di belakang sambil timbang2…mikser sampe ngoven…tentunya sikecil tetap aman krn di gendong d belakang dan ngerasa dekat dengan sang ibu….dan kita tetep lanjuut bakingnya hehehehhe….
    Capek tapi puas….bahkan sikecil sampe sekarang jadi ngerti kalo emak nya bikin kueh…dia nemenin sambil mainan….sambil diajak ngobrol tentunya….
    Kadang sambil nungguin oven….sikecil aku bobokin di gendongan hehehehhe…

  18. Diah
    February 12, 2008 at 11:51 am

    Dulu di Indonesia kalau mengerjakan pesanan kue ada asisten yang bantu, sekarang disini semua harus dikerjakan sendiri tapi kalau anak2 tidak banyak PR bisa bantu2 (alhamdulillah anak2 mau.., mungkin karena dari kecil biasa lihat ibunya belepotan terigu & mentega), sebagai imbalannya biasanya aku kalau bikin pesenan dobel, satu buat keluarga satu buat yang pesen , capek memang tapi seneng…lihat anak2 juga seneng, walaupun udah ABG masih suka kue2 yang ada hiasannya..hehehe…

  19. February 12, 2008 at 11:56 pm

    yulia saya salute sama mbak because u are working at the day time. yeah i do have the same experience too. anak menarik-narik tangan di ajak ke taman permainan @ nonton tv. and becaus of that, saya slalunya baking & deco di waktu malam. cuma saya agak tidak capek seperti mbak yulia kerana saya ni ada housewife. semoga kamu sukses selalu ya mbak

  20. February 13, 2008 at 3:30 am

    wah, mama kintan hebat deh. semoga bisa jalan terus dan tetap komit untuk membagi waktu yang adil buat semuanya. sebenernya saya contoh yang gagal (hiksss) untuk mendapatkan semua yang saya mauin. waktu untuk keluarga (anak, suami juga perlu waktu khusus menurut saya), untuk karir / kerja, untuk baking dan terima pesanan, juga untuk other passion in life dan istirahat (=investasi kesehatan). anyway, orang harus memilih karena ketidakterbatasan keinginan dan terbatasnya sumber daya. jadi terima pesanan kue saya putuskan mundur dulu, waktu untuk my babies yang paling utama, terutama karena 2 anak saya lagi dalam usia yang sangat “mengidolakan” mamanya. jadi saya nikmati saja itu sepuasnya sampai nanti waktunya mereka mulai punya ketertarikan lain. saat itu mungkin saya akan punya waktu lebih untuk berkarya lagi. sekarang ini baking jadi hobi saja, yang dilakukan kalau ada waktu tersisa, yang kadang dipakai sebagai sarana bermain dan mendidik anak juga sih. just sharing ya. untuk maki, mudah-mudahan maju terus dan sukses semuanya.

  21. February 13, 2008 at 5:36 am

    hiks…

  22. February 13, 2008 at 5:45 am

    mama kintan, hebat cita2 & usahanya. salut deh.
    aku juga contoh “gagal”…
    bukannya nyerah..tapi, karena akhirnya aku pikir, hidup ku udah separuh jalan, atau mungkin…gak sampe separo.. wallahualam..
    anak yang sudah dititipkan ini yang punya masadepan,
    aku milih jalan sepeti mbak irene, mumpung sekarang anakku masih merengek nyari aku…
    suatu hari mereka akan tinggalin kita, “menulis hidupnya sendiri”,
    boro2 nyari, inget aja mungkin sebulan sekali….. (seperti kadang2 kita sering lupa sama ortu kita….hehe)
    dan saat itu kita “merdeka” lagi…atau…kesepian lagi…??
    atau mungkin…..malah jadi super sibuk, karena baking lagi..!!!
    sukses ya mbak, jaga kesehatan.
    sehebat apapun hidup kita, ngga ada indahnya kalo kita sakit, kan…

  23. February 13, 2008 at 6:30 am

    Hebat deh kamu Yul…

    Aku sampai sekarang biar belom ada si kecil, teteup perhitungan banget dengan waktu istirahat ku dirumah, hehe.

    Semua pesanan yang datang aku sesuaikan dengan “jam harian ku” – lebih berat di kerjaan kantor sih, lha duite juga lebih banyak dari kantor – wakakaka – aliran sesat nih.

    Anyway – life must go on Yul, hadapi & nikmati saja – ok🙂

  24. ina
    February 13, 2008 at 7:48 am

    tenang ya bu…sampe sekarang aja, biar anak-anak udah pada gede (gak segede Kintan gituh) tetep aja, suka ada prasaan begimana gitu kalo aku dah sebuk ngueh, sekarang aku mule nguli lage..

    makanya salud bener sama dikau loh yul, nguli juga, kerja juga, wiraswasta juga..two thumbs up!

  25. February 14, 2008 at 3:00 am

    Huhuhu..
    Iki nulise karo cengengesan mesam-mesem arek ki pastinyaa, padahal melo begini postingannya !!😀
    Semua pasti ada plus minus pengorbanannya nduk..
    muwchh..

  26. February 14, 2008 at 12:20 pm

    Oohhhuuwooouwoohh…postingannya, so sweet… Mengharukan…hiks…hiks….jd terbawa… Ur my inspirationku too Maki…

    Tidak menyangka…Maki yg ‘kayanya’ cengengesa pringas pringis (mengambil bahasanya mba Vera Voisin), tnyata bisa posting seperti ini…hiks…

  27. February 15, 2008 at 7:20 am

    Halo jeng yuli, tenang jeng..you’re not alone. Yang penting jagain amanah dari Allah, buat ngurus anak dan keluarga. Insya Allah peran yang lain juga bakal lancar. Mainkan prioritas dulu, susun schedule jangka panjang, dan bekerja dengan smart (saran mbak widya bagus, misal dgn memanfaatkan asisten).

  28. tSunE
    February 15, 2008 at 7:28 am

    I’m so proud all of u para momom momom hebatt… =D>

    kerja kantoran (apapun bidangnya), bakers + urus keluarga ckckckckck…
    aku bayanginnya ajah mumett..tuink tuink🙂

    semoga para calon ibu2 yang baca postingan ini (termasuk aku) bisa ambil ancang2 kl emang mau jadi super bakers+super mom…

    cayoo ibu ibu!!!!!!

  29. February 20, 2008 at 9:40 am

    telat bgt aku baca postinganmu yang bagus ini
    mmuach mmuach aja untuk maki!
    kamu nggak sendirian merasakan ini semua
    yang penting jaga kesehatan ya say
    jgn kayak aku nih, barusan tumbang dua hari kecapean
    tapi jadi dua hari full dirumah main sama hafizh-haqqi, asli nebus dosa🙂

  30. February 22, 2008 at 8:49 am

    Maki,
    jangankan dikaw yang masih kerja, kuliah juga (heibad..!). Lha aku yang 100% pengacara (pengangguran banyak acara) aja masih sering merasa bersalah. Saat anakku ada ulangan, sementara aku harus menyelesaikan 5 BDCK, haduch…pusing lari sana sini. Belum lagi saat dia THB dan aku sudah kadung menerima order yang deal sejak bulan lalu, duh beneran serasa jadi desperate mom.
    Kesimpulan, waktu memang tidak akan pernah cukup, hehehe…
    Good news nya, jadi bakul kuwe bisa loh menyaingi gaji kantoran. Cobain aja kalo nggak percaya, hehe…

  31. Liq
    February 22, 2008 at 10:25 am

    wah keren uda sibuk kerja malah buat kue jg di rmh…

    soalnya ada kan yang sibuk kerja rumah tidak terurus..hihihii…

    salut!

  1. No trackbacks yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: