Home > cake decorating, Cupcake, Jualan > Barney Cake & Cupakes for Gizzella

Barney Cake & Cupakes for Gizzella

Pesanan jeng Ruth di Pantai Indah Kapuk, whaaat Pantai Indah Kapuk??? hihihi… Iya kan udah dibilang menjangkau seluruh Jakarta, hahaha…. Apesnya, lalashopper lagi penuh, dan kalo dibawa pake Nirwana juga ga mungkin secara kue ultahnya 2, bawa tiers segede gambrong, belom lagi cupcakenya, jadiiiii jalan2nya kita bertiga ke PIK, nganter sendiri, hahahahah…. Sebenernya ga apa2 juga nganter sendiri, kan bisa ketemu sama yang mesen kuenya secara langsung (bisa lihat aura hepinya pas pesenan kue dateng, hehehhee), tapi gawatnya kalo udah keluar rumah jajanlah kita, hahahhaha… Apalagi gw ya book, udah seminggu terkungkung di dalam rumah, kalo liat hawa2 tempat belanjaan gitu, waaaaahhh, susah diajak pulang, kekekkee….

Ini dia poto2nya, yang cakenya dalemnya cake coklat, edible image mesen di emak varrick, thank you yaa jeng…

Maap yaa pake spuit rumput lagi, hahaha, biarin deh bagus ini, hihihihi….

Ini yang kotak:

Barney Cake for Gizzella_ - Maki Cakes

Ini yang bulet:

Barney Cake for Gizzella_Round - Maki Cakes

Ini cupcakenya, mbak Ruth ga mau pake buttercream katanya nanti takut dikocok anak2 jadi belepotan, jadi minta yang keras aja, aku kasih coklat mercolade yang violet rasa anggur itu:

Flowers in Purple Cupcakes_ - Maki Cakes

Flowers in Purple Cupcakes - Maki Cakes

Jeng Ruth terima kasih yaaa🙂

  1. September 4, 2008 at 3:58 am

    kuenya lutchuuu…jadi ga tega makannya😀

    salam kenal ya…..

  2. mamavino
    September 4, 2008 at 4:00 am

    gila banget ungunyaa.. !!
    cuppiesnya dan cakenya kereeen..!!

  3. Ian
    September 5, 2008 at 7:41 am

    Ibu Yulia.. sebagai masukan aja nih.. saya denger dari teman katanya bolu di cakenya Ibu Yulia kurang lembut, keras, kurang mak nyus lah kata temen saya yang pesan cake sama Ibu Yulia. Bukan maksud saya menjelek-jelekan produk cakenya Ibu ya.. jadikan masukan saya ini sebagai bahan untuk Ibu agar lebih meningkatkan kualitas produk cake yang Ibu buat dan Ibu kreasikan, sehingga pelanggan puas dan akan memesan lagi kue ke Ibu Yulia. Saya rasa Ibu sangat berbakat dalam mendekorasi dan menghias cake dan saya akui cake buatan Ibu sangat bagus dan kreatif, oleh karena itu sangat disayangkan kalau rasa cakenya tidak sebagus hiasannya. Sekali lagi saya mohon maaf dan terima kasih.

  4. Unge
    September 5, 2008 at 8:18 am

    wah..saya juga baru mau bilang hal yang sama…ada 2 orang yang juga pernah cerita kalo tekstur kuenya Maki ambyar dan gak moist, cuma bagus di dekor tapi zero di rasa, blom lagi harganya agak mahal untuk kualitas rasa yang agak mendekati abal-abal. Mudah2an ini bisa diterima dengan lapang dada untuk perbaikan di masa datang. Dekor yang bagus juga harus diikuti dengan rasa yang jelas. Makasih ya.

  5. September 6, 2008 at 4:07 pm

    Oh ya ? wah kok kebalikan ya, dulu aku pernah ngrasain kue nya maki (maksudnya mesen eh ibu yulia ga mau dibayar, cubak hari gene dikasih gretongan gt loh? pipis di terminal aja kita yg ngasih eeh disuruh bayar pula :-p ), rasanya enak kok. Menurut saya soal rasa itu tiap individu pasti ga sama. Mungkin kebetulan temen ibu2 itu kurang cocok dengan taste kue ibu yulia. Soal harga juga relatif ya tergantung bahan kue dan tingkat kenjlimetan. Mungkin kue yg dipesan temen2 ibu waktu itu njlimet jadi ya harganya agak mahal. Tapi suwer duweh kue ibu yulia murah meriah muntah looooh.. coba sekarang apa yg ga mahal ? aku dikasih duit seharga kue ibu yulia suruh bikin kue begitu walah mending ongkang2 ngelus2 body sambil mainan ama anakku :-p Kalo kata suamiku pas aku kasih tau bisnis kue ibu yulia (harga2nya mksd saya) sampai rela resign, sampe lembur belepotan maizena komennya “Aduh kapan kayanya ??” Huaqaqaqak…

    * bukan membelaaa tapi dari lubuk hati yg plg dalam
    (Maki mari ngene uncali bolu yaa di lt 11 titipin paki :-p )

  6. irma
    September 6, 2008 at 5:03 pm

    soal rasa memang sangat relatif, relatif bgt. tiap orang memang punya selera yang berbeda2
    ada orang yang seneng manis menggigit kayak kue2 di luar negeri, ada yang senengnya tidak terlalu manis

    dan gue termasuk fans berat cupcakenya maki😀

    * sptnya besok menjelang magrib ada kiriman cupcake ke rumah nih buat buka, xixixixi

  7. September 6, 2008 at 10:02 pm

    Ibu Unge dan Ibu Ian (kalaulah ini memang nama anda yang sebenarnya),

    Yuk ke rumah saya besok hari Minggu, saya tunggu abis maghrib ya, saya tiap hari bikin cupcake kok (alhamdulillah masih ada yang mau mesen juga :p), nanti kita makan bareng2 dan boleh kok setelah itu mereview seperti acara pak Bondan yang nyicipin makanan itu…

    Kalo kayak gini kan saya bingung, nggak ada link blog yang bisa saya kunjungi, jadi saya nggak tau siapa sih ibu2 yang udah berbaik hati nulis review ini buat saya….🙂 Dan kalo nyicipin di depan saya itu saya jadi tau bener2 kalo ibu itu memang mereview kue saya, bukan nemu di pinggir jalan😀

    Saya pikir cara seperti itu lebih fair ya… Saya tunggu, ini nomor telp saya 0812 800 800 8…🙂

    Saya nggak kekeuh bahwa kue saya enak, kalo mau review nggak enak ya sah sah aja kok (saya aja selalu bilang suami saya paling ganteng sedunia, bilang anak saya yang paling cantik sedunia), saya pikir begitulah juga dengan menilai makanan, sesuai selera aja, kalo nggak cocok ya nggak apa2….

    Yang udah pernah beli kue di saya, mungkin ada yang nggak cocok, ada juga yang cocok… Saya nggak pernah nyatetin satu2 bu, hehehe… Di bagianCupcake for Wedding , itu tiap kali sebelum mereka mesen, mereka selalu minta tester, dan dimakan di depan saya langsung (rasanya kayak lagi sidang skripsi, walopun saya juga belom pernah ngrasain sidang skripsi, wakakaka), dan belom pernah satupun orang yang mensidang saya itu nggak jadi pesen buat acara mereka, hehehe… Aneh ya untuk kue yang dibilang abal2 :p

    Tapi yang jelas saya nggak mencekoki pembeli2 saya dengan bahan2 kimia aneh2, misalnya pelembut atau pengawet….

    Untuk harga mahal, yaa itu relatif sekali… Saya pun juga berhadapan dengan bermacam2 pembeli setiap hari, ada yang nggak nawar, ada yang suka nawar, yang penting kedua belah pihak cocok sama harganya aja… Kalo nggak cocok di harga ya sudah saya juga nggak memaksakan diri🙂 Harga juga salah satu faktor saya menghargai effort dan kreativitas saya, dalam hal menghargai kreativitas ini, ada orang yang sepaham dan ada yang enggak…. Mahal juga dibandingkan dengan siapa dulu… Dibandingkan dengan cupcake2 di mal, saya nggak lebih mahal dari mereka… Ya jangan dibandingkan dengan kue2 di pasar subuh Senen bu, xixixi…. capedeh.

    —————–
    Ian (07:41:40) : edit

    Ibu Yulia.. sebagai masukan aja nih.. saya denger dari teman katanya bolu di cakenya Ibu Yulia kurang lembut, keras

    Unge (08:18:35) : edit

    wah..saya juga baru mau bilang hal yang sama…ada 2 orang yang juga pernah cerita kalo tekstur kuenya Maki ambyar dan gak moist, cuma bagus di dekor tapi zero di rasa
    ——————-

    Ibu2, sayang sekali rupanya ibu2 belom nyicipin sendiri kue saya, alias cuman “denger dari teman” dan “teman yang pernah cerita”, maka dari itu saya ajak ibu2 nyicipin kue saya sendiri… Besok ya hari Minggu… Atau senin juga boleh deh, SMS atau telp saya aja ya, 08128008008…. Supaya reviewnya sahih, afdhol (huehehhee) dan tidak menjadi fitnah.

    Terimakasih
    Yulia
    Proud owner & baker of Maki Cakes

  8. September 7, 2008 at 2:41 am

    iya ibu-ibu, kirim aja alamat ibu-ibu ke maki, jadi maki bisa ngirim testernya, baru deh silahkan menilai yaa. kalo cuma “denger dari temen” kayaqnya emang nggak fair tuh!

    yoo…maki kirimin deh selusin hehehe dengan berbagai macam rasa.

  9. Dian
    September 7, 2008 at 6:59 am

    Hehehe

  10. Dian
    September 7, 2008 at 7:01 am

    Maaf ya ibu yulia sepertinya ibu sudah pintar loh promosi lewat blog ditunjang kamera bagus dan skill potosop yg oke. Tapi lebih bagus kalo emang rasa kue ibu tingkatkan. Saya sudah pernah nyicipin kue ibu looh. Maaf saya ga punya link🙂

  11. Intan
    September 7, 2008 at 8:47 am

    Maaf ya Ibu Yulia, waktu di wedding-nya Evelyn saya juga sempat nyicipin..memang tekstur kuenya gak moist, kalo soal dekor lumayan saya angkat jempol koq, jadi tolong agar semua masukan ini dapat ditanggapi positif supaya lebih baik lagi ke depannya. Saya juga tidak termasuk punya blog, jadi memang gak bisa di link oleh Ibu..Terima kasih.

  12. Keke
    September 8, 2008 at 1:14 am

    Untuk teman2 yang mengungkapkan “ingin memberikan masukan positif”, ya sah2 aja. Saya rasa juga Yulia akan menerima kritik positif dengan mental yang positif juga. Terbukti Yulia mau mengundang Mas dan Mbak sekalian untuk makan cupcake nya di depan dia. Tapi…… sayang sekali Mbak dan Mas tidak menjawab dengan hal yang positif juga. Dalam berbagai situasi, sebagai manusia yang sudah dewasa kita harus bisa mempertanggungjawabkan kata2 yang keluar dari mulut kita. Tidak boleh seperti anak kecil yang mengungkapkan sesuatu kemudian sembunyi dibalik identitas yang tidak jelas. Jadi cobalah datang ke rumah Yulia, sekalian kenalan, trus ungkapkan secara jujur menurut Anda bagaiman rasa cupcakenya. Sebelum ini menjadi hal negatif yang menjurus ke arah fitnah, dimana awalnya khan menurut Mas dan Mbak mau memberkan masukan positif. Yulia, tetap trus berkarya ya Jeng, walaupun aku gak pernah pesen cake mu, tapi aku yakin koq dengan portfolio mu yang daftar nya OK banget (wedding cupcake, cup cake untuk cafe ) rasanya pasti luar biasa. Banyak cara competitor untuk bersaing, mungkin ini salah satunya. Jaya terus Maki Cakes. Love U

  13. September 8, 2008 at 1:46 am

    * Mbak keke, thank you, very nice words, kayak disiram air es, hehehe…. Aku membuka pintu lebar2 untuk siapa saja yang memberi masukan kok, tapi ya caranya yang gentle…

    Ya sudahlah, bulan puasa, mungkin ujian, harus banyak2 sabar kali…

    makasih banyak buat tante Ve dan Irma juga….🙂

  14. September 8, 2008 at 1:54 am

    sy pernah mesen cup cake di maki cakes, dan sy puas buanget.. memang sy waktu itu tdk ikut merasakan cakenya, tp sy dpt cerita dr orang yg sy kirimi. begitu cake dtg, langsung jd rebutan dan ludes. Dan kolega sy yg menerima cake itu semua blg puas dan enak sekali, dan kagum2 dgn designnya. Bahkan saat kuenya sdh habis, itu cake pun belum sy bayar, krn bu yulia ini mau dibayar kalo foto dan laporannya sdh diupload di blog ini dan mendapatkan respon dr sy. Betapa ibu ini percaya sm pemesannya, walopun cm via ym, dan sy blm bayar sepeser pun.
    buat yg mau memberikan masukan boleh sj, tp ada baiknya, jg dgn cr positif ya, spy tdk menjadi fitnah, setuju banget sm mba keke.
    Maju terus Maki Cakes!

  15. astried
    September 8, 2008 at 1:57 am

    ibu yulia…ga usah kuatir….yang memang cocok akan terus pesen lagi…dan udah terbukti kan…..soal rasa enang selera orang beda2…..adik saya suka kue yang kering dan ambyar…..tapi mertua saya suka yang tipis menerawang spt sponge cake dan sifon….saya suka butter cake yang padet….jadi mertua saya selalu bilang kue saya ga enak dan bantet…sampe saya males ngasi kue ke dia karena dia punya tukang kue idola yg kue nya tipis menerawang…..padahal temen2 saya order melulu…..yah ibu2 yang lain….semua tergantung selera….pokoknya tuhan selalu memberkati buah tangan kita yang dibuat dengan kasih dan compassion…..god bless maki….

  16. September 8, 2008 at 5:40 am

    Ini namanya seleksi alam mak!

    disetiap cerita kehidupan pasti ada pro dan kontra, ada yang suka dan tidak suka. Hal ini yang membuat hidup kita lebih berwarna. Coba bayangkan kalo pelangi cuma berwarna merah? Gak akan seindah warna warni kan.

    De tau kamu bisa menerima kritik ini dengan lapang dada, walo pertama baca mungkin agak senewen juga. De pun pernah ngeritik kamu toh? Sering yah hehehehe. Tapi ini semua pembelajaran supaya kamu kedepannya siap menghadapi pembeli dan ‘teman2nya’ yang berkomentar apapun juga. Semua ini demi kemajuan bisnis kamu juga kedepannya.

    Untuk pembeli MakiCakes dan ‘teman2nya’ yang udah membantu review,
    Sebaiknya masukan/kritikan disampaikan dengan cara yang lebih sopan. Tinggalkan URL kalo punya, atau alamat email yang bukan fiktif, lebih baik lagi kalo menuliskan alamat di dunia nyata supaya bisa dikirimi sample dari MakiCakes. Kalian bisa lebih puas lagi berkomentar kalo udah ngerasain kuenya maki langsung dirasakan oleh lidah kalian. Bukan sekedar KATANYA.

    Kalo kalian cuma ingin menjelek-jelekan Maki, tak kasih tau ya : PERCUMA!

    Pembeli loyal Maki udah banyak, yang puas ama Maki lebih banyak lagi. Mereka yang udah pernah merasakan dan terpuaskan akan tetap order ke Maki.

    Maki gak akan mundur hanya dengan tulisan review kalian. Maki gak akan tutup warung dengan celaan kalian. Maki gak akan berhenti berkarya sampai disini doang. Justru tulisan kalian, telah memecut semangat Maki untuk terus memperbaiki diri dan kualitas kue nya. Bravo Mak!

  17. September 8, 2008 at 6:09 am

    semangat MAKIIIII…………….baru digitu’in doang mah BIASA! gwe juga sering dikomplen kurang ini lah kurang itulah tapi yang komplen abis juga ngembat kue gwe. Kadang yang kasih kritik gayanya udah kayak chef internasional tapi pas gwe coba masakannya yeee…biasa juga! dan tetep gwe makan ampe habis!
    Hayo berkreasi lebih banyak lagi… nanti bikin toko di citoz ya, ntar gwe mampir ( hhhmm…kenapa citoz yak?🙂 )

  18. Ayu Wibisono
    September 8, 2008 at 8:00 am

    Jujur saya agak bingung, yg mengkritik ini pemesan atau bukan ya?trus pernah ngerasain cake Maki belom ya?
    Saya adalah salah satu customer yg satisfied : rasa, decor,packing & service..
    Bahkan setelah cake saya terima & saya lupa kasi respon, mbak Yulia sms saya & tanya, gimana cake-nya,ada komplain engga..atensinya sangat besar terhadap customer.Seneng banget, saya jadi nambah temen.
    Kalau memang para pengkritik ini pemesan, pastinya sudah sms ke mbak Yulia..

    Untuk para pengkritik,saya cuma mau menyampaikan,rasanya sangat tidak etis ya meninggalkan comment negatif tapi tidak terarah seperti itu.Tampaknya cuma ingin menjatuhkan Maki saja
    Kalau mau memberi masukan, sebaiknya secara konstruktif,jangan hanya mencela saja dan mohon menggunakan bahasa yg sopan & berkualitas.

    For Yulia : Keep your good works.We love your creations.

  19. hesti
    September 10, 2008 at 4:05 am

    Saya pernah pesen.
    kuenya enak, dekornya mantap, anak2 senang.
    harga affordable, pembayaran gampang, atensi ok.
    terus semangat…

  20. Ian
    September 11, 2008 at 9:12 am

    Ibu Yulia, saya Bapak Ian, mohon maaf kalau comment saya membuat Ibu tersinggung, saya kasih comment ini bukan untuk menjelek-jelekkan produk yang telah Ibu buat, saya semata-mata hanya ingin Ibu meningkatkan kualitas kue Ibu saja. Saya bukan pesaing Ibu, bagaimana cara membuat kue saja saya tidak tau, saya hanya konsumen yang ingin memesan kue ke Ibu Yulia untuk teman saya di Jakarta, tetapi tidak jadi karena not recommended dari teman saya yang pernah pesan kue Ibu. Saya ini berada di luar Indonesia, jadi mana mungkin saya bisa merasakan atau datang ke rumah Ibu untuk mencicipi kue buatan Ibu. Saya tidak bisa menyebutkan nama teman saya yang telah memesan kue Ibu karena dia tidak enak menyampaikannya secara langsung. Mungkin pada saat itu Ibu Yulia sedang capek, banyak pesanan, jadi tidak konsen dan akhirnya lupa memasukkan satu bahan kue, bisa jadi demikian. Untuk semuanya, Ibu Yulia dan teman-teman Ibu Yulia, saya mohon maaf sekali lagi, saya sangat appreciate atas hasil dekorasi Ibu Yulia dan blognya yang cantik ini, two thumbs up, tapi mohon perhatikan juga rasa. Hanya itu yang saya bisa utarakan, terima kasih.

  21. Ian
    September 11, 2008 at 9:15 am

    Masalah harga saya tidak masalah, tetapi seperti yang telah saya utarakan tadi harus sebanding dengan rasanya. Berapa pun saya akan bayar kalau taste kue Ibu Yulia enak dan lembut di mulut.

  22. astried
    September 11, 2008 at 9:50 am

    bapak ian yg budiman…..menurut saya..kalo teman punya lidah kan tetap tdk sama dgn lidah anda sendiri……apalagi anda berada di luar indonesia….diimana preferensi n jenis kuenya berbeda dgn yg disini…….next time email aja lgs….kan lebih personal…gitchu loh….saya harap anda jg tdk tersinggung disinggung oleh saya hawhawhaw

  23. astried
    September 11, 2008 at 9:50 am

    maju terus pantang mundur maki!

  24. September 11, 2008 at 10:12 am

    * Bapak Ian, email saya, nomor telpon saya, facebook saya, disana, ada di sisi kanan, bisa kapanpun bapak hubungi…jangan seperti acara infotainment saja… kalau tidak rekomen oleh teman bapak ya sudah, saya tidak memaksa bapak untuk pesan kue di saya bukan, walaupun bapak mampu membayar kue saya 1 milyar, saya tidak tertarik🙂 anyway, terimakasih atas kritiknya…🙂

    Btw, di luar Indonesia kah? Barusan saya trace, IP Bapak IP Jakarta Pusat tuh, xixixi…. Btw lagi, saya lulusan STM jurusan IT, kuliah juga jurusan IT, buaya jangan dikadalin dong pak, hihihihiihihihihihihihihihihihih….

    Jeng astrid, toss!

  25. andri
    September 11, 2008 at 10:55 am

    hihihihihi, ada yang bikin blunder nih
    untung tukang kuenya pernah sekolah IT, walau ternyata kerjanya melenceng jauh😀

    “wo oo, kamu ketahuan …”

  26. cathy
    September 11, 2008 at 3:08 pm

    hehe udahlah maki….
    kalo emang kue mu ga enak kan ga mungkin hampir tiap hari kamu update blogmu dengan postingan terbaru. hehe bulan puasa Maki, sabar, ini ujian krn kamu akan “naik kelas” lg. feeling aku sih yg namanya bapak ian, ibu Dian n ibu intan itu satu orang lho…mereka kan bisa aja posting dgn berbagai nama (xixixixi).
    Waktu kasus yg penggelapan fotomu itu, kamu kan jadi lebih “maju” lg kan? Kamu bisa jual cupcake mu di cafe. Hehehe… anggep aja Berkah di Bulan Ramadhan. Biarkan anjing menggongong kafilah berlalu. EGP tuh si bapak Ian mo ngomong apa tp kan pelangganmu tetep banyak dan mereka jg tetep repeat order. Maju terus Maki!

  27. September 11, 2008 at 4:03 pm

    * hihihi, au ah mbak Cathy… mosok dari luar negri pake telkomnet, xixixix…. thank you very much ya teman2, Vivi, mbak Ayu customerku yang sekarang jadi temen, bu Jamban, mbak Ria, bu Hesti my boss dulu di Indosat, thank you… Aku selalu percaya bahwa rejeki ada yang ngatur di atas sana…🙂

  28. September 12, 2008 at 9:46 am

    Hai baru mampir lagi nih say..
    menurut aku pribadi sih, kritikan seperti ini bukan untuk membangun, tapi untuk menjatuhkan, biar pengunjung blog yang tadinya mungkin ada niat mesen jadi mundur karena ada yang beri statement kuenya gak enak. Hah..ketauan banget niatnya..ga bakalan mempan pak..bu..mikir gih strategi lain..hihihi kasiaan deh lu ^_^

  29. Yuli
    September 12, 2008 at 4:04 pm

    ketauan banget gt deh ya taktik jelek yg mau menjatuhin, kok tega2 amat gt lho:(
    sabar ae Yul, oke?:)

  30. Vabie
    September 15, 2008 at 5:59 am

    sabar ya mba semoga Allah SWT membukakan mata hati mereka yang emang cuma mau menjatuhkan mba aja…

    keep smile ya mba

  31. Uwi
    September 22, 2008 at 10:37 am

    Mba Yulia, saya uwi, baru aja baca link ini dari seorang teman.

    Saya juga punya usaha jualan pasta. Dan juga sedang mengalami ups and down-nya dikomentarin aneh2 sama orang. Insya Allah Mba, kalo niat kita baik, jalan dari Allah juga akan lancar terus.

    Salam dari saya Mba. Maju terus, jangan patah semangat.

  32. September 24, 2008 at 9:01 pm

    Maki semangat terus yah dalam berkarya!!!!

    btw IPku luar negeri asli apa luar negeri luar negerian hihihi😉

  33. September 29, 2008 at 9:16 pm

    saya barusan pesen cake di maki…meskipun yang makan di jakarta,…tapi…yang dikirimin cake seneng tuh… theme nya keyen.🙂 trus…rasanya uenak pol maning!
    ga ambyar tuh…!
    kuwi seng komplain brati ga tau cita rasa cake yang matap tuh!!!
    cia yo mba yul..!! ra sah di ladeni,…sopo kuwi?!?! pak ian?
    enak e diapa ke yo mba? di plocoti yuh… lambene! hahaha
    (sory mba…agak kasar ngomonge! jengkel aku karo wong ra mutu!)

  34. September 30, 2008 at 12:16 pm

    Barusan saya trace, IP Bapak IP Jakarta Pusat tuh, xixixi…. Btw lagi, saya lulusan STM jurusan IT, kuliah juga jurusan IT, buaya jangan dikadalin dong pak, hihihihiihihihihihihihihihihihih…
    —> jangan salah bhow.. tukang kue sekolah IT .. kerja juga dulu di IT kan mbakku yg cantik🙂 mbak Yulia dilawan..🙂
    *tak belani hidup mati mbak muach muach

  35. ena
    November 6, 2008 at 2:55 am

    Maaf commentnya telat nih …Mbak Yulia..saya ena penggemar berat blogmu …jangan patah semangat ya atas comment yg diberikan oleh org2 yg berniat buruk dan tidak bertanggung jawab …yang penting jalan kita baik Insya Allah rejeki dah ada yg atur. Aku jg dulu pernah jual kue jajanan pasar untuk acara2 rapat di kantorku trs biasa deh ada yg sirik nyela2 kueku tapi aku ga ambil peduli …biasa sirik tanda tak mampu …aku berpikir bahwa mereka itu iri …dengan talent yg kita punya … aku sendiri salut sama jiwa bisnis dan kreatifitas yg dimiliki mbak Yulia …krn tidak semua org memiliki itu …ONWARD ..Mbak Yulia …

  36. ena
    November 6, 2008 at 3:45 am

    Mbak Yulia cupcakenya cantik n keren abis ….

  37. July 11, 2009 at 2:48 am

    Ibu, Yulia . aku mau tanya. aku ingin memesan kue cupcake ny . tapi aku bingung caranya pesannya gimana, dan cara bayarnya pun bagaimana ? apa Ibu bisa kasih alamat ibu ke saya ? agar saya bisa langsung bayar pada saat memesan dan Ibu hanya tinggal mengantar ke alamat yang saya berikan . karena ini buat ulang tahun teman . ^^ . kalau pembayaran di lakukan dengan transfer. saya belum punya krtu kredit . maaf dan trimakasih sebelumnya . balas yah ,. kalau pakai kartu kredit mama takut di marahi . ^^ 哈哈谢谢你

  38. dessykoko
    July 12, 2009 at 2:43 pm

    salam kenal mba yulia…
    Asslm.Wr.Wb.
    mba sebelumnya aku kagum banget sama cup cakes yg ada didlm gbr nya mba julia…belum mesen aja sudah tertarik…yummy…
    masalah dihujat ato disanjung mah dalam kehidupan harus kita lalui ya mba…hehehehe…
    yang pening jualan kita halal,laku dan banyak orderan….
    jadikan sebuah ejekan itu adalah berlipat2 pujian…..mungkin sebenernya mereka mau pesen kale…tapi udah bete duluan denger cerita dari orang lain….yah cuekin aja deh mba….
    mudah2n mba yulia maju terus……terus laku en sukses….

  39. dina
    October 24, 2009 at 2:38 am

    mau nanya..kalo cokelat mercolide itu udah ada sertifikat halalnya ga? emang lucu2 ya warnanya..tapi masih agak ragu..thx ya mbak Yulia..dan kalo boleh balesnya di email .. ga punya blog ^_^

  1. No trackbacks yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: