Home > Uncategorized > Thank You Cupcakes Ivan-Sharon

Thank You Cupcakes Ivan-Sharon

Bikin cupcake dengan motif damask, 2 kali, semuanya dengan tragedi, hahahaa…. Yang wedding pake damask dulu keujanan, nah yang ini juga perjuangannya banget2, sampe aku nangis2, sampe Kintan demam.

Begini ceritanya..

Ah besok aja deh ceritanya…. * hahahah dilempar sandal.

Ceritanya yang pesan mbak Angel, jadi ini kue buat dianter2 ke saudara2 sbg ucapan terima kasih dari adiknya yang baru aja menikah. Pesannya banyak, ada 32 box, masing-masing isinya 6. Tadinya minta dianter di 1 hari aja, tapi akunya yang tak sanggup, hik hik, aku minta dibagi di 2 hari, yang akhirnya oleh mbak Angel dibagi di 3 hari, ya okelah, aku masih nyusui Kinar dll jadi sehari nggak bisa bikin terlalu banyak.

Hari pertama, Selasa, harus nganter 12 box, aku order 2 team kurir karna boxnya gede2 dari mika dan aku ngeri aja kalo ditumpuk terlalu banyak nanti boxnya rusak, jadi kurirnya 2 team, masing2 bawa 6 box. Kurir pertama nyampe, oke selamat, cuma mbak Angel bilang stamp damasknya kurang rapi tintanya, minta diperbaiki, ya oke mbak diusahakan, tapi nggak janji, hehehehe, karna namanya juga stamp darurat (aku pernah posting dulu) jadi memang kuncinya di perbandingan pewarna dan air dan alasan teknik lainnya… ihihihihi teknik bo’😀

O iya, kembali ke kurir, kurir kedua sampai dengan 5 box tumplek blek kata mbak Angel. Aku yang dikabarin pihak kurir pertama kali, langsung shock rasanya mau pingsan, huaaaaa…. katanya cuma 2 biji kue yang rusak, tapi begitu mba Angel cerita dengan panik, yang dikomplain 5 box, ada box yang sobek juga padahal mika, owalahhh, huhuhuhuhuuhu… Coba kita hitung, 12 box x 6 = 72, capek sayaaaaa bikin sehari 72 biji, mana yang damask itu kan distempel satu2 ampe pegel, kok bisa2nya itu kue numplek hampir separo… Selanjutnya ya seperti biasa, menangis di telepon sama papa yang masih di KRL otw home, hahaha….

Okelah walopun hati hancur badan remuk *lebay*, akhirnya gimana2 yang rusak ya harus diganti. Kata kurir yang rusak mau dibawa ke depok lagi jadi aku cuma ngeganti hiasan aja, oke. Udah nunggu, ditelepon lagi, kuenya nggak dibawa, masih di rumah mbak Angel, owalah maaas mas *pingsan berdiri*. Akhirnya baking lagi kue 30 biji, yang akhirnya malemnya dikabarin mbak Angel yang diganti 18 buah aja karna yang rusak tadi dipilih2in mana yang bisa dipakai. Cupcake pengganti ini harus diantar jam 10 pagi yang artinya jam 8 harus udah jalan kurir dari rumahku. Masalah lagi, box abis, hahahaha, baru ada besok pagi. Telpon Ci Yuli (halah banyak banget yang namanya Yuli di dunia), katanya baru bisa nganter besok jam 9 pagi, huhuhuhuhu… Baru inget kalo mbak yang nyuciin baju di rumah suaminya ojek, aku SMS lah untuk ngambilin box di rumah ci Yuli jam 6 pagi. Aku sms nya tengah malem, hahahaha, keren kan… Ampe pagi aku tungguin, jam 4, jam 5, nggak dibales2 tuh SMS, trus aku bangunin papa, “papa ambilin boxnyaaaaaa!!!!” eh gak lama muncul deh si mas yang aku sms tadi malem, hahaha, horeee!! Box beres, kue beres, jam setengah 8 kurir dateng, bisa dibawa. Lega sesaat.

Nah, hari itu juga (Rabu) harus kirim kue lagi yang spt ini 12 box. Karna pagi udah ribet sama kue pengganti, jadi waktunya molor, bikin kue, hiasan dll nya baru selesai menjelang malem. Trus boxnya si tutupnya juga harus prakarya dipotong2 dulu karna ketinggian. Papa pulang kantor, makan, istirahat sebentar, trus kita semua termasuk Kinar nganter kue ini sendiri, ya masih trauma kalo dibawa kurir takut tumplek lagi, hihihihi.. Sampe di Puri udah malem banget jam 10an. Kuenya nyampe selamat, yang nganter juga hahaha… Kata mba Angel damasknya udah rapi, semuanya udah OK. Besoknya, Kintan demam karna mungkin malem2 kena AC mobil (di rumah nggak dipasang AC), trus mungkin masuk angin atau apa. Sedih aku kalo sampe kayak gini, yang capek ya cukup aku dan papa (dan bu Iwan, hahaha, makasih ya buuk), kalo anak2 sampe sakit rasanya bersalah lah pastinya.

Nganter kue batch ke 3 hari Sabtu pagi, dianter sendiri juga, pagi2 jadi Kintan nggak sakit lagi, sakit yang kemaren juga udah sembuh.

Jadi, moral of the story-nya, hehehe… Para kurir kueh, yang mensupport para bakul kueh, hati-hati ya bawa kuenya… Nasehat basi sih, qiqiqiq… Ini saya jelaskan kenapa harus hati2… Karena, begitu kue rusak, kita tidak bisa menawarkan ganti rugi berupa uang kepada pembeli, bisa2 sampean malah dimarahi, kekeke… Kalo kue rusak masalahnya bukan di uang lagi tapi di service, gimana menangani kue rusak itu. Kita juga tidak bisa menawarkan “Udah buk saya beliin di toko bakery X itu deh, 10 kali lipetnya”, nggak bisa juga, ya namanya custom design cake, nggak semudah itu cari gantinya, nggak bakalan ada… Mungkin kue yang tumplek itu, bisa jadi adalah satu2nya cupcake damask yang ada tulisan namanya si pembeli, yang ada di dunia, yang dibikin pada hari itu *hahahah lebai bai bai deh yang ini* tapi bener toh? Yang paling bener ya “oke bu saya ganti dengan kue yang sama dengan yang rusak ini”, mungkin itu cara paling efektif meredakan kepanikan pembeli. Nah kalo udah komat komit mengganti yang rusak, berarti pihak kurir menghubungi si bakul kue lagi dan minta supaya dibuatkan lagi *dengan melewati serangkaian acara spt diomelin dulu oleh si bakul dll, wakakkaka*. Kalo ada waktu dan tenaga ya gapapa, lha kalo udah ga ada waktu + teler spt aku, apa nggak kasian… hihihihi…. so next time aku harapkan lebih hati2 lagi, karna gimana2 juga daku masih butuh kurir yang bersedia nganter kue2ku, hehehe…

Begitulah cerita kue ini, kalo kepanjangan diprint aja bisa buat baca2 kalo lagi susah tidur, hahahaha…

Categories: Uncategorized
  1. mamavino
    February 4, 2010 at 1:19 am

    baca ceritanya mau ngakak, lha pengantarnya dan endingnya lucu… hahaha…
    tapi isinya mengharu-biru, dan selamat yaa sukses pd akhirnyaa..
    tapi aku setuju, yg capek biar mama+ayahnya aja.. anaknya jangan.. ikut senengnya aja, ikut anter kue buat vino spt piknik paling indah lah..
    komen cupcakenya…. Kuereeeeeeeen! Damasknya rapi pi pi!

  2. February 4, 2010 at 1:43 am

    kuweh nya bagus gituh..
    kebayang deh bikin nya klenger..
    apalagi pake bikin dobel gara2 tumplek
    ogut juga ngebayangin deh penampakan pingsan sambil berdiri..
    SMANGAD MAK!

  3. February 4, 2010 at 1:44 am

    foto profil fezbug nyah lucu skaliiiihhhhh
    bikin gemes deh!

  4. February 4, 2010 at 1:49 am

    Lek aku wes mumettttt.
    Isone mek nganga thok .. soale langsung shock.
    Salut wes sama dirimu

  5. mytemporarykitchen
    February 4, 2010 at 3:31 am

    duh, bacanya sampe nahan napasssssss…..
    baru bisa napas lega pas di hepi ending dikow sukses menggantikan kuwehnya…
    Subhanallah, padahal yang salah bukan si bakul kuweh ya, tapinya memang tukang bakul kuweh mah kudu bersabar, karna kalo komplen gag diganti tar bisa dipentung hehe…
    lha wong namanya customer mesen kan pasti ada maksudnya, apalagi inih ucapan thank you gitu…

    alhamdulillah deh, dikow berhasil naik kelas dengan ujian inih…🙂

  6. mytemporarykitchen
    February 4, 2010 at 3:35 am

    duduwwwww…. kinar so cuteeee…
    allegra sampe ribut… mw ke dede bayiiiii….mw ke dede bayiiiiiii😀

  7. February 5, 2010 at 8:03 am

    cobaan yah makkkkk..
    moga2 makin kedepan makin gape and ngga ada lagi cobaan2 seperti ini..
    Happy baking..

  8. mi befe
    February 5, 2010 at 2:50 pm

    kalau berbau damask….. ai lap yu yul, paporit dah….🙂
    udah lewat yul…. udah lulus ujiannya, naik kelas…
    ikut mumet baca critanya, fyuih…. happy ending juga
    te o pe be ge te

  1. No trackbacks yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: