Home > Di balik layar > Giant Glossy Lips Cake

Giant Glossy Lips Cake

Pesan dari mbak Tia Fourseas Signature EO, “nanti diceritain ya cara bikinnya di web” hahahhaa, baiklah mbak, ceritanya akan panjang sekali nih😀

Tugasku adalah membuat kue tumpuk, yang bawah ukuran 30x60cm (yang kemudian aku putuskan ukurannya 40x60cm aja supaya keliatan lebih proporsional, dari gabus), di atasnya ada kue bentuk bibir yang keliatan glossy, dari kue asli, total tinggi kue gabus dan kue bibir 20cm. Detail lain2nya diserahkan sepenuhnya ke aku. Kue ini untuk ulangtahun ke 16 Ellya yang suka fashion.

Pertama, kue bibirnya itu, butuh kue seberapa banyak, belom tau, hahahaha… jadi aku dan bude menyusun loyang main puzzle, disusun2 lalu kira diukir bagaimana yang mendekati ukuran kue bibir ini. Oke lah, baking kue, ternyata waktu mau disusun, kuenya kurang, hahahahah… untung ada kue lain yang belom dihias, ambil aja, templokin, kekeke, nanti bisa bikin lagi penggantinya.

Lalu pola bibirnya, biasanya kalo bikin pola untuk ngukir kue, aku print aja nanti digunting lalu diletakkan di atas kue, tinggal nanti kue dipotong sesuai pola itu. Nah berhubung ini bibir ukurannya gede banget, mau ngeprint juga ga muat kertasnya, akhirnya aku gambar dulu ukuran bibir kecil, lalu diperbesar manual, digambar pake penggaris dan pinjem crayonnya Kintan, kekekeke… Pola ini aku bikin di kertas bolu kukus itu loh, yang meteran, ahahahahahaha…. Pola beres, tinggal dipasang di atas kue sebagai acuan untuk mengukir.

Masalah berikutnya, ganachenya kurang,hahahahha…. di tengah2 nyusun kue, abis, bikin lagi, abis lagi, sampe 3x bikin baru cukup. Bikin ganache yang siap dalam waktu singkat, ga usah tunggu semalem2, bikinnya whipcream dikocok dulu baru dikasih coklat leleh, tunggu sampe ilang dinginnya, baru dipake, ini jauh lebih cepet daripada bikin yang ngetim whipcream itu, halah itu mah keburu bubar pestanya kuenya belom jadi, hiahiahia… jadi kue yang sudah diukir, dipoles lagi pake ganache di semua sisi dan sudut, supaya keliatan mulus eheheehhe….

Next problem, nggak punya AC, jadi nunggu ganachenya supaya set lama bangeeeeettt, huhuhuuuuu, mana dikejar2 hansip waktu, mana mau numpang ngedinginin di AC mobil papanya belom pulang, aku kan nggak bisa nyalain mobil, harus injek kopling dll, halah ntar malah nabrak tembok bisa panjang urusannya… Trus nutup kuenya pake fondant merah. berhubung size nya ektra, susah payah tuh gilingnya, hahahaha, bude yang giling fondantnya, trus mau pindahin dari gilingan ke atas kue, huaaaaa ini juga pake acara komat kamit berdoa supaya nggak gagal (ngewarnain merah butuh 2 hari bo, 3 kilo, wakkakaka, gak kuku kalo mesti ngewarnain lagi), udah plekkk fondant ditaro di atas kuenya, baru inget “huwaaaaaaaa belom dipoles buttercream, baru dipoles ganache doang!!!!!!” Inget kan kasus kue melorot yang ini? huhuhuhuhu… takut ntar kuenya melorot lagi  kalo ga pake buttercream tipis, huaaa… Lemes banget lah pokoknya… tapi berhubung nggak bisa diulang lagi (akan panjang prosesnya kalo ngulang dari ngewarnain fondant baru, giling lagi, nutup lagi, dst), baiklah berdoa aja supaya kuenya aman nggak melorot, lagian tadi ganachenya juga udah agak keras kok…

Kemudian, memindahkan bibir raksasa itu ke atas kue gabus tadi, ini juga nggak gampang, nggak gampang karna ga tau caranya, hahahahha….   Setelah kue dipindahkan dengan susah payah, berikutnya adalah memoles dengan lip gloss sesuai titah dari mbak Tia bahwa bibirnya harus keliatan glossy.

Hasil berguru di internet (nyari tutorial grasak grusuk kesana kemari), maka beberapa cara untuk mendapatkan efek glossy adalah antara lain diwarnai pake airbrush… Sedangkan airbrushnya masih disimpen di toko Ani, alias belom beli, hahahahahha, alias nggak punya😀 Cara lain adalah dikasih uap air panas, jadi keliatan mengkilat (mengkilatnya akan seperti kalo fondant di musim hujan gitu lho, kurang oke yaa sepertinya). Cara lain, di luar negri, pake produk yang buat nyemprot loyang supaya kue gak lengket itu lho, tapi disini sih nggak ada produk gituan. Nah trus gimana dooong???? *pada tahap ini saya udah kayak nenek lampir yang rambutnya jegrik ke atas semua, wakakakka* Jadinya aku nyoba2, piping gel + pewarna merah + pearl dust wilton = lip gloss untuk kue. Hahahahha, bisa lhooo!  Kue udah aku poles lip gloss, udah keliatan mengkilat + sedikit bling bling karna efek pearl dustnya, horeeee….

Tapi semakin siang, efek dari ganache yang belom terlalu set, bagian sisi kiri bibir, fondantnya terkelupas sedikit, bagian dalam kue jadi keliatan. Papa bolak balik ngeliatin “maaaa, ini bolong nihhh bibir yang sebelah siniii” huuhuuuu, iya iya aku kan juga udah tau itu bolong, bikin panik aja… “udah tenang aja pa, ntar dipermak, percaya aku deh, pokoknya hepi ending lah ini semua…” kekekeke, udah stress tingkat berattt, jawab ngawur aja asal papa nggak tambah panik…

Sementara daku mempermak kue yang bolong, anak2 sudah dipegang oleh bebisiternya, wakakkaka… kalo nggak gini nggak kelar2….

Masuk gudang ajaib, cari pernak pernik, masih ada bulu2 merah dan kupu2 merah, aaaaahhh, horeeee, bibir yang bolong tadi aku pasang scarf fondant, kekekeke, ilang deh bolongnya, tertutup scarf, trus dipakein kupu2 merah😀 Dari sekian proses yang begitu panjang itu, baru deh bisa senyum😀 tapi ternyata senyum gak lama, ada lagi bagian yang mau bolong lagi, tepat di bagian atas, yang kalo ditutup kupu lagi nggak cocok proporsinya, akhirnya aku kasih aja mutiara warna silver, jadinya kayak anting tindikan anak2 metal gitu, kekekeke😀

Beberapa foto sebelum papa dan Kintan berangkat nganterin kue, sedangkan aku dan bu Iwan dan Kinar di rumah aja, ngerjain kue pesenan besok… Kintan dan papa udah bisa nganter kue berdua aja tanpa aku, heheheh, hebat kan… Trus yang ngangkut kuenya sapa nanti?? yang ngangkut orang dari tempat acaranya nanti, hehehehe, enak kan, enak kalo ada mbak Tia, semuanya diurus sampe tuntas😀 thanks ya mbaaaa…

Sepanjang jalan papa berangkat, aku di rumah deg2an terus, semogaaa kuenya baik2 aja, semoga selamat semua sampe tempat acara… Akhirnya 2 jam kemudian (kalo bawa kue papa nyetirnya lama kayak truk petikemas, kekekek) papa sms “kuenya aman, yang ultah juga udah liat, EO nya suka…” huuhuhuhuu hepinyaaaaaaa tiada tara…Ini foto2 yang diambil papa di  The Only One Club di FX Senayan,

Menjadi emak2 yang kantornya di rumah, kadang enak, kadang enak sekaliii, kadang juga ada saat2 dimana support semua orang yang tinggal di rumah sangat dibutuhkan. Kemarin papa cerita tentang temannya yang baru akan membuka usaha, dimana rencananya usaha itu akan dilakukan di rumah juga, si temen itu khawatir nanti kalo keluarganya terganggu. Kata papa “gak papa, istriku juga kerjanya di rumah, kadang2 kalo aku pulang kantor udah capek banget, pulang2 liat keadaan seisi rumah kayak kapal tenggelem (hiahiahia), anak belom makan dll, aku makan sekalian aku suapin, gimana lagi, terima aja, emang keadaanya kayak gitu, kalopun nanti ada benturan2 ya nikmati aja, jadi nanti ketauan mana2 yang harus diperbaiki dan bagaimana masing2 akan menyesuaikan diri…” hhiihihihi, diam2 saya salut banget sama suami saya yang gantengnya tiada tara itu, kekekeke… 😀 Bude Iwan, yang sekarang sudah biasa diajak brainstorming, memecahkan masalah bersama2, terima kasih yaaa🙂

Mbak Tiaaaaaa, I love you so much, terima kasih sudah memudahkan semuanya, hehehehe, juga memahami daku yang emak2 banyak alasan ini, hahahahah…. “Mbak, nanti kuenya aku nggak bisa bawa ke atas yaa, ada yang bisa bantuin ngangkut ke lt 5 nggak?” “adaaaaa, tenang aja” hihihhi… “Mbaaak gak nemu bola2 disko nih, gak pake aja yaaa” “Iyaaaa…atur aja”😀 Untuk ukuran seorang EO, mbak Tia ini kelewat baik deh, hehehe, sukses terus ya mbak🙂

Udah kayak dapet piala Oscar aja nih, hiahahiahi, namanya juga lg seneng…. Ya begitu deh, kalo nggak punya alat2nya, bukan berarti nggak bisa semuanya, tengok aja kanan kiri, barangkali ada yang bisa diberdayakan….

And finally semuanya happy ending…🙂

Categories: Di balik layar
  1. Anonymous
    April 27, 2010 at 1:29 pm

    Wuihhh kereeenn bangettt….hebat…hebat…(Sambil tepuk tangan).

  2. Eveline Octavia
    April 27, 2010 at 1:32 pm

    Mbak Yulia….td yg komen diatas aku ya….lupa masukkin nama….jd anonymous deh….gpp ya….kan secret admirer🙂

  3. April 28, 2010 at 12:07 am

    Ya ampyun Yul .. mbaca ceritane ae wes deg-deg an aku … melu stress rek. Koyok pas nonton filem thriller … hahaha
    Syukurlah semuanya hepi ending, pas abis baca endingnya .. pheww badanku langsung melu2 rilex .. ikut seneng ..
    Heibaaadddd!!!

  4. April 28, 2010 at 12:57 am

    hwa.a…mirip ma gambarnya mak, suweeer…
    hebat lu

  5. April 28, 2010 at 1:41 am

    10 jempollll buat makii …. kereeen puolll glossy nyaa ..

    plus itu bagian terakhirnya maniss banget yaaa …

    jempol jugaa buat mas andry ….

  6. April 28, 2010 at 2:22 am

    wah salut maki…cerita behind the scene selalu menarik
    bibire sekseh tenan

  7. aliq
    April 28, 2010 at 8:37 am

    Keren abis, tapi yg plg keren behind setori-nya kui lho….. SALUTTE!
    ditunggu episode berikutnya ya, Maki.
    dari pembaca setiamu.

  8. Nie
    April 28, 2010 at 9:01 am

    Wuih ga sia 2x ampir tiap hari ngintip web nya mba yulia. crt nya bkn penasaran, kyknya selain pinter bikin kue mba yulia ini punya bakat bikin novel dech hehehehe, lam kenal ya mba, kuenya ma crt sama bagusnya mba.

  9. mei
    April 29, 2010 at 7:08 am

    Maki…wiihh keren banget; tuh bibir seksi boo…tau ndak mb Yulia liat bibir ada glossy2 gitu langsung cari tas kosmetik ambil lip gloss langsung olesin nih bibir ..hahaha.. N yg bikin terharu tuh baca jawabannya Paki ke temannya itu lho, bener deh sy terharu banget; suami yg baik n slalu mendukung istrinya n sayang banget ama anak2…

  10. uun
    April 29, 2010 at 12:39 pm

    Maki….
    Top markotop… aku punya 16 jempol di rumah…. ( pinjem jempol’e bojoku, anak ku + asisten ku…)
    Sukses selalu ya jeng…..

  11. April 30, 2010 at 1:13 am

    cakenya kereeeeeennnn!
    banyak yg aku garis-besari dan aku belajar dr semua cerita2 di balik layarmu Mak.. mengelola segala macemnya spy goalnya terwujud ‘And finally semuanya happy ending’
    love this family, 😉

  12. intan
    May 5, 2010 at 3:44 am

    mb yulia bibirnya proporsional banget, itu gambar pake tangan tuh? wuuiihh kereennn *plok plok plok*
    sekalian nanya ah, pewarna kue kayak wilton atau cross kalo diaplikasikan ke fondant gpp ya fondantnya mbak?
    sukses terus buat makiiii

  13. Yeni Suryasusanti
    May 5, 2010 at 4:21 am

    Wow bibir yg sexy hihihi… Jempol utk maki dan paki… ikut deg-degan baca prosesnya heheheheh semoga makin sukses yul… heheheh udah waktunya beli airbrush kayaknya wkwkwkwkkw

  14. May 6, 2010 at 3:48 am

    Hai Mba Maki,…bagus banget kuenya..kalo segini gedenya kena berapa yaaa….. boleh di email aja donngg…. di my.angelcake18@gmail.com

    Thanks a mba…..

  15. chyaa
    May 9, 2010 at 1:47 pm

    wow aku baru tau kuenya bisa dipesen gede kayak gini :3 kira kira kena berapa ya tante? tolong di email ke fauzianurpurnamasari@yahoo.com yaa aku butuh info banget nih hehe makasih🙂

  1. No trackbacks yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: